Ekonomi

Dolar Kembali Tergelincir

INDOPOSCO.IDDolar tergelincir untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah mencapai tertinggi 19 bulan pada akhir pekan lalu, karena data ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan dan setelah pernyataan hati-hati pejabat Federal Reserve (Fed) tentang kenaikan suku bunga tahun ini, mengangkat selera risiko.

Saat dolar melemah, mata uang sensitif risiko seperti dolar Australia, euro, dan pound Inggris menguat.

Setelah jatuh hampir 5,0 persen pada Januari, ekuitas dunia mulai Februari sedikit lebih kuat dan pasar mata uang juga telah berubah arah.

Paduan suara pejabat Fed mengatakan pada Senin (31/1/2022) bahwa mereka akan menaikkan suku bunga pada Maret, tetapi berbicara dengan hati-hati tentang apa yang mungkin terjadi dan mengindikasikan keinginan untuk menjaga alternatif tetap terbuka mengingat prospek inflasi yang tidak pasti.

Baca Juga : Dolar Merosot Terpicu Ekspektasi Kenaikan Cepat Suku Bunga AS

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker sama-sama berhati-hati pada Selasa (1/2/2022) ketika dia mendorong kembali kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada Maret, mengatakan dia harus diyakinkan bahwa itu diperlukan.

Louis Navellier, kepala investasi di Navellier and Associates mengatakan pernyataan terbaru menghidupkan kembali “keyakinan bahwa Fed put masih hidup,” mengacu pada kecenderungan The Fed untuk melonggarkan kebijakan moneter, atau mendorong kembali batas waktu untuk menaikkan suku bunga, dalam menanggapi pasar saham yang jatuh.

Selain itu ketika The Fed berusaha untuk mengerem perkiraan kenaikan suku bunga yang lebih cepat, bank sentral di seluruh dunia telah menaikkan suku bunga acuan mereka atau menandai rencana pengetatan mereka sendiri.

“Mengingat bahwa perbedaan imbal hasil telah bergeser lebih jauh ke AS pada periode itu, kegagalan greenback untuk membuat kemajuan lebih lanjut agak membingungkan,” tulis Ekonom Pasar Senior Capital Economics, Jonas Goltermann, seperti dikutip Antara, Rabu (2/2/2022).

“Tetapi faktor kuncinya mungkin adalah bahwa perubahan terbaru dalam sikap The Fed telah disesuaikan secara luas oleh bank-bank sentral ekonomi maju lainnya,”

Bank sentral di Norwegia, Selandia Baru, dan Inggris telah memperketat kebijakan suku bunga mereka dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut akan datang.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button