Headline

Soal Surplus Beras, Pengamat Pertanian: Aneh, Kok Tak Percaya Data BPS

INDOPOSCO.ID – Pengamat bidang pertanian Prof. Pantjar Simatupang menegaskan data BPS harus dipercaya bahwa Indonesia berhasil mewujudkan surplus beras 2022. Ini didasarkan pada data yang dirilis BPS tahun 2022, sebagai satu-satunya otoritas data statistik.

“Dari laporan BPS kan begitu, produksi beras kita tahun ini surplus lebih kurang 1,7 juta ton. Lalu tahun ini kan ada survei cadangan beras yang juga dilakukan BPS, stok beras kita di akhir Juni 9,71 juta ton. Bulan Juli sampai Desember memang musim paceklik, tapi menurut data KSA (kerangka sampling area,-red) BPS, produksi beras kita mencapai 13,34 juta ton. Kalau ditambahkan stok pada akhir bulan Juni 9,71 juta ton maka ketersediaan pasokan beras selama Juli sampai Desember mencapai 25,05 juta ton. Itu ketersediaan beras yang sangat banyak” ujar Prof. Pantjar di Bogor, Rabu (28/12/2022).

Ia menyebutkan kebutuhan konsumsi beras untuk periode Juli-Desember hanya 15,14 juta ton. Terdapat surplus pasok beras sekitar 7,91 juta ton, sehingga inilah perkiraan stok beras nasional pada akhir Desember 2022.

“Saya tidak melihat kita kekurangan beras. Stok beras kita lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan selama 3 bulan,” sebutnya.

Baca Juga : Stok Beras Kalbar 10.955 Ton Siap Banjiri Pasar Menjelang 2023

Prof. Pantjar menjelaskan setiap tahun BPS merilis kinerja produksi padi dan beras nasional dan sejak 2018 selalu surplus beras. Mengacu data tersebut, wajar kalau Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyatakan hal yang sama terkait surplus beras.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button