Disway

Radikal Shofa

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – “Banyak membaca, pikiran terbuka. Banyak bacaan, jadi toleran”.

Yang merumuskan kalimat bagus itu putra Blora. Rumahnya penuh buku. Sejak SMP sudah gila membaca.

Berita Terkait

Kini ia punya kegiatan mulia: bersahabat dengan mantan teroris. Bukan hanya bersahabat. Ia punya program bersama. Namanya: Rudalku. Singkatan dari Rumahku, Daulahku, Bukuku.

Nama aktivis kita ini: Shofa Ikhsan. Itu nama di cover buku. Nama aslinya Muhammad Mushofa. Diambil Shofa-nya. Lalu ditambah nama bapaknya: Ikhsan.

Ia berusia 49 tahun. Anaknya dua orang. Istrinya lulusan mekanisasi pertanian IPB, kini bekerja di bank asing.

Shofa sendiri dosen agama Islam di Universitas Indonesia. Dosen tidak tetap. Ia sarjana filsafat dari Universitas Gadjah Mada. Lalu ambil master bidang pemikiran Islam di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Ditambah lagi master bidang hukum ekonomi di Universitas Nasional.

Setamat SMP di Blora, Shofa masuk SMA pondok Tebuireng Jombang. Selama kuliah di UGM ia juga mondok di pesantren Krapyak.

Shofa kali pertama kenal mantan teroris tahun 2011. Waktu itu ia menjadi anggota tim penelitian radikaliame. Ia pergi ke Palu, Bima, Palembang, dan daerah-daerah ”merah” lainnya.

Dari penelitian itu Shofa tidak hanya tahu, tapi juga gundah-gulana. Terutama ketika melihat upaya deradikalisasi yang mahal dan formal.
Ia memilih bergaul dan banyak bicara dengan para mantan teroris itu.

Mereka itu, ternyata, merasa bosan dengan cara-cara ceramah selama ini. “Ada yang bilang membosankan lalu pilih tidur saja,” ujar Shofa mengutip kata-kata mereka. Bahkan ada yang mengaku: kalau didatangkan ke suatu acara, lalu diberi buku, bukunya dibuang waktu tiba kembali di bandara.

Dari banyak mantan teroris yang ia kenal salah seorang mengesankannya: Ki Agus M. Toni. Toni orang dari Ogan Komering Ulu, Sumsel. Anaknya 3 orang. Pekerjaannya: penderes getah karet.

Gus Shofi sampai datang ke rumah Toni. Di tengah hutan karet. Di perbatasan antara OKU (Sumsel) dan Mesuji (Lampung). Di situ rumah penduduk berjauhan. Kanan kiri rumah Toni adalah kebun karet.

Rumahnya rumah lama, rumah batu. Lantainya plester. Ada musala kecil dekat rumah itu. Toni rupanya ustad di kampung tersebut.

Toni terlibat penembakan pendeta di Palembang. Pendeta itu ia tembak dengan pistol. Dari jarak 1 meter. Tewas. Setelah itu ia ingin meledaklah bom di sebuah kafe di Sumbar. Yakni kafe yang banyak didatangi orang bule.

Toni sudah membawa bom ke kafe tersebut. Ia sudah siap meledakkannya. Tiba-tiba ia lihat ada wanita berjilbab masuk kafe itu. Ia urungkan tindakan meledakkan bom tersebut.

Toni dijatuhi hukuman 11 tahun. Perilakunya baik. Ia cepat keluar. Lalu kembali ke kampungnya di perbatasan OKU-Mesuji. “Saya perlu perjalanan lima jam dari Palembang ke rumahnya,” ujar Shofa.

Toni punya grup 3 orang. Semua dari OKU. Ia sendiri jadi teroris karena terpengaruh jaringan yang lebih besar.

Kini rumah Toni yang sederhana merangkap jadi perpustakaan. Anak-anak sekitar membaca buku di situ. Banyak buku cerita anak-anak kiriman Shofa. Juga buku-buku ilmu sosial. Hanya sedikit buku agama.

“Kalau banyak membaca buku agama malah gaduh,” ujar Shofa
Shofa punya kegiatan yang sama di Palembang. Juga di Cirebon. Di Jateng. Total ada 42 mantan teroris yang kini tergabung dalam Rudalku. Di banyak daerah.

Dengan perpustakaan rumah itu, Shofa ingin mengikatkan para mantan teroris ke ikatan rumahnya. Agar kerasan di rumah. Homing. “Begitu banyak ajaran hadis yang menyebutkan perlunya kembali ke rumah,” katanya.

Bagaimana para mantan teroris itu bisa percaya pada Shofa? “Mungkin karena mereka melihat saya tidak punya agenda tersembunyi apa-apa,” ujar Shofa. “Pasti mereka sudah mengecek latar belakang saya. Dan saya bukan jenis orang yang dipakai,” tambahnya.

Tentu awalnya mereka mencurigai Shofa sebagai intel. Lama-lama mereka tahu Shofa itu murni peneliti. Ketika ke Jakarta mereka juga mampir ke rumah Shofa. Di bilangan Pasar Minggu. Yakni di rumah berukuran 230 m2 yang dibeli istrinya secara cicil. “Sekarang hampir lunas,” katanya lantas tersenyum.

Mereka pun tahu di rumah Shofa penuh buku. Penuh sekali. Itulah, katanya, harta paling berharga di rumahnya. Komplet. Buku-buku agama, buku filsafat, hukum, dan ilmu sosial.

Shofa ingin seminggu sekali ada review buku dari para mantan teroris itu. Dibuatkan videonya. Satu orang sudah mengirimkan review itu ke Shofa. Lalu Shofa mengunggahnya ke YouTube. Ada juga yang membuat video tentang Rumahku Bukuku. Lalu dikirim ke Shofa.

Untuk mengirim buku ke mereka, Shofa mendapat bantuan buku. Tapi untuk perjalanan menemui mereka Shofa menggunakan uangnya sendiri.
Langkah baru Shofa lainnya adalah: kajian buku. Ia memilih kajian ushul fikih. Bukan tafsir Quran, bukan hadis, dan bukan pula tauhid.

Dalam bahasannya itu Shofi malah tidak menyinggung sama sekali ayat-ayat terkait radikalisme. “Mereka justru akan bilang, ‘itu kan tafsir Anda’ begitu,” ujar Shofa.

Dengan kajian buku ushul fikih, mereka menjadi tahu bahwa untuk menafsirkan satu ajaran itu tidak mudah. Perlu banyak bacaan. Perlu banyak ilmu pendukung. Perlu nahwu dan shorof.

Dengan demikian mereka tidak mudah lagi menafsirkan Quran sesuai dengan pikirannya. Terserah mereka mau menafsirkan apa saja asal sudah tahu syaratnya. Dengan demikian mereka tidak mudah disodori tafsir tertentu.

Kini kajian ushul fikih itu dilakukan secara online. “Mereka tertarik. Ternyata mereka tidak pernah belajar ilmu ushul fikih,” ujar ujar Shofa.
Shofa sudah menulis banyak buku. Tapi ia lagi menyiapkan satu buku lagi. Tebal. Penting. 700 halaman lebih. Ia buat buku terbarunya itu nanti sebagai monumen hidupnya. Itu akan menjadi karya ”master peace” dalam hidupnya. Ia sudah punya judulnya: Risalah Jihadis.

Belakangan Shofa mulai aktif di NU wilayah DKI Jakarta. Ia jadi pengurus lembaga bahtsul masail. Yakni forum yang membicarakan posisi kasus-kasus masa kini dalam hukum Islam.

Para mantan teroris itu umumnya bukan dari NU. Sejauh ini tidak ada yang menolak Shofa. Memang Shofa tidak dipanggil ustad seperti kebiasaan mereka memanggil ustad mereka. Tapi itu bukan pertanda penolakan. Justru Shofa sendiri yang jadi terbiasa memanggil mereka sebagai ikhwan dan antum (kamu). Shofa juga terbiasa menyebut dirinya sendiri dengan panggilan ana (saya). Itulah istilah-istilah yang selalu digunakan di antara para penganut wahabi.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button