Internasional

Konflik Berlanjut, Australia Kampanye Vaksin Covid-19 Tanpa FB

INDOPOSCO.ID – Pemerintah Australia menjanjikan kampanye publisitas untuk peluncuran vaksin Covid-19 pada Minggu (21/2/2021). Ironisnya, kampanye itu tidak dengan memasang iklan di Facebook (FB). Ini karena perselisihan berlanjut atas raksasa media sosial (medsos) yang memblokir konten berita dari platformnya di Negeri Kanguru.

Keputusan mendadak Facebook Inc pada Kamis (18/2/2021) untuk menghentikan warga Australia berbagi berita di platformnya dan melucuti halaman saluran media dalam dan luar negeri juga menutup beberapa akun pemerintah negara bagian dan departemen kedaruratan, menimbulkan tanggapan marah dari anggota parlemen di seluruh dunia.

Beberapa jam sebelum Australia mulai menginjeksikan vaksin Pfizer atau BioNTech, Menteri Kesehatan (Menkes) Greg Hunt mengatakan pemerintah akan memulai kampanye komunikasi yang luas, termasuk secara daring, untuk memastikan orang-orang yang rentan muncul untuk disuntik.

Tetapi larangan pengeluaran departemen kesehatan untuk beriklan di FB akan tetap berlaku sampai perselisihan antara perusahaan teknologi raksasa itu dan Australia –mengenai undang-undang baru untuk membuat Facebook membayar konten berita– diselesaikan.

“Dalam pengawasan saya, sampai masalah ini diselesaikan, tidak akan ada iklan Facebook,” kata Hunt kepada Australian Broadcasting Corp.

“Belum ada komisi atau lembaga yang dibentuk menangani sejak perselisihan ini muncul. Pada dasarnya Anda memiliki raksasa perusahaan yang bertindak sebagai pengganggu yang berdaulat dan mereka tidak akan lolos begitu saja,” ujarnya.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button