Ekonomi

Menkeu AS: Tidak Legal Menyita Aset Bank Sentral Rusia

INDOPOSCO.IDAmerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina, kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada Rabu (18/5/2022).

Namun Yellen mengungkapkan akan berbicara dengan mitra AS tentang cara membuat Rusia membayar tagihan untuk rekonstruksi pasca-perang Ukraina.

Yellen juga mengatakan kemungkinan bahwa izin khusus yang diberikan untuk memungkinkan Rusia melakukan pembayaran kepada pemegang obligasi AS tidak akan diperpanjang ketika berakhir minggu depan, meninggalkan pejabat Rusia seperti “jendela yang menyempit dengan cepat” untuk menghindari default utang luar negeri pertama sejak revolusi Rusia 1917.

Baca Juga : Kongres AS Akan Dengar Kesaksian soal UFO, Pertama dalam Setengah Abad

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina adalah agenda utama pada pertemuan menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) minggu ini, dan Yellen menyerukan peningkatan dukungan keuangan untuk negara yang dilanda perang, yang diperkirakan Bank Dunia menderita kerusakan fisik mingguan senilai 4 miliar dolar AS.

“Saya pikir sangat wajar mengingat kehancuran besar di Ukraina, dan biaya pembangunan kembali yang besar yang akan mereka hadapi, bahwa kami akan meminta Rusia untuk membantu membayar setidaknya sebagian dari harga yang akan dikenakan,” Yellen mengatakan kepada wartawan menjelang pertemuan minggu ini.

Beberapa pejabat Eropa telah menganjurkan agar Uni Eropa, Amerika Serikat dan sekutu lainnya menyita sekitar 300 miliar dolar AS aset mata uang asing bank sentral Rusia yang dibekukan oleh sanksi. Aset tersebut disimpan di luar negeri, tetapi tetap di bawah kepemilikan Rusia.

“Sementara kami mulai melihat ini, sekarang tidak legal di Amerika Serikat bagi pemerintah untuk menyita aset-aset itu,” kata Yellen. “Itu bukan sesuatu yang diizinkan secara hukum di Amerika Serikat.” Seperti dikutip Antara, Kamis (19/5/2022).

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button