Ekonomi

Pemerintah Sinergikan Pengembangan Industri Penunjang Migas

INDOPOSCO.ID – Pemerintah Indonesia berkomitmen mendukung sinergi pengembangan industri penunjang minyak dan gas agar produk dalam negeri mampu memenuhi spesifikasi, mutu, dan kebutuhan kegiatan operasi hulu migas.

“Kita tahu migas itu heavy capital, heavy risk. Orang akan berhitung untuk berinvestasi. Karena itu supaya (industri penunjang migas) berkembang perlu keterbukaan dan partnership,” kata Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Tutuka Ariadji dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Jumat (22/10/2021), seperti dikutip Antara.

Tutuka menjelaskan industri migas memerlukan modal besar, teknologi canggih, dan risiko tinggi. Hal ini harus disadari oleh industri penunjang nasional karena ada standar dan spesifikasi internasional yang harus dipenuhi, sehingga industri kecil tidak bisa berdiri sendiri.

Baca Juga : DPR Minta Pemerintah Tingkatkan Distribusi Pengawasan BBM

Dia mengakui bukan hal yang mudah bagi industri penunjang migas nasional agar produknya mampu bersaing dengan barang dan jasa impor, sehingga sinergi dengan berbagai pihak akan membuat industri lokal mampu meningkatkan kualitas mereka dengan harga yang kompetitif dan penyelesaian yang tepat waktu.

“Di industri migas ini tidak ada KKKS yang langsung terima produk tanpa ada spesifikasi yang sudah terbukti cukup lama dipakai, tidak ada coba-coba untuk peralatan seperti itu karena harus teruji dulu dan itu bisa dicapai dengan partnership, harus komunikasi dengan KKKS,” ungkap Tutuka.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button