Disway

Ginjal Duoria

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – “Itu pertanyaan kami juga,” ujar dokter ahli urologi Asro Abdih. Saya kenal dokter Asro sebagai sesama anggota WA group mobil listrik.

Saya memang bertanya padanya: kalau penyebab gagal ginjal akut itu obat sirup, kenapa baru terjadi sekarang? Bukan dulu-dulu? Bukankah obat sirup paracetamol itu sudah dipakai sejak lama?
“Masih diteliti,” tambahnya.

Berita Terkait

Semua analis pasti tahu teori deviasi: kalau sejak dulu melakukannya tidak apa-apa, kenapa sekarang apa-apa? Di mana deviasinya?

Saya tidak akan mempersoalkan itu. Sudah telat. Lebih baik mencari solusi: sebaiknya apa yang harus dilakukan.

Para ahli ginjal sepakat: semua keluarga harus mewaspadai ”duo ria” pada anak-anak mereka. Duo ria itu adalah: anuria dan oliguria. Itulah arahan kementerian kesehatan.

Anuria adalah gejala gagal ginjal yang umum: tidak kencing selama 24 jam. Oliguria juga umum: air kencingnya hanya sedikit.

Anda sudah tahu: jumlah air kencing normal adalah 1 sampai 2 liter sehari.

Kalau melihat gejala itu segeralah dibawa ke lab –lewat dokter. Periksa urine. Periksa darah. Scan ginjal. Kalau memang harus cuci darah, lakukan.

Masalahnya, tidak semua anak boleh cuci darah. Seperti video yang diunggah dari Manado itu. Anaknyi gagal ginjal akut. Umur dua tahun. Dia baik-baik saja. Periang. Lalu badannyi panas. Di berikanlah obat paracetamol. Karena masih anak-anak diberilah yang berbentuk sirup. Tiap hari. Selama 1 minggu.

Tiba-tiba anak itu seperti keracunan. Dibawa ke dokter. Dinyatakan gagal ginjal akut.

Si anak harus menjalani cuci darah. Tapi tidak bisa. “Untuk cuci darah berat badan minimal harus 25 kg. Berat anak ini baru 16 kg,” ujar pengunggah video tersebut.

Si anak pun meninggal dunia.

Pemerintah sudah mengambil jalan yang pintas: melarang menjual dan memakai obat sirup. Untuk sementara. Entah sampai kapan. Obat sirup yang dilarang itu dinyatakan mengandung EG dan DEG. Itulah bahan kimia yang kegunaan umumnya untuk mencegah pengentalan. Obat dalam bentuk sirup harus dicampur dengan EG dan DEG, agar tetap cair.

Bahkan apa saja yang tidak boleh beku dicampuri EG/DEG. Misalnya air untuk radiator. Juga minuman keras.
Tentu produsen obat berbentuk sirup langsung jadi terdakwa. Disway pun menerima penjelasan dari lima pabrik obat ternama. Mereka ramai-ramai melakukan klarifikasi: obat paracetamol sirup yang mereka produksi tidak mengandung DE dan DEG.

Di samping melarang penjualan obat sirup, pemerintah juga sigap mencari solusi. Menkes Budi Gunadi Sadikin Jumat lalu mengumumkan ditemukannya obat untuk gagal ginjal akut itu. Namanya: fomepizole. Belum ada di Indonesia. Menkes mengimpornya dari Singapura. Dan Australia. Awalnya 200 ampul dulu. Sudah dicoba. Berkhasiat. Bisa menetralkan racun DE. Harganya yang mahal: Rp16 juta/ampul.

Ini bukan obat baru. Fomepizole mulai dipakai tahun 1981. Yang membuatnya: Jazz Pharmaceuticals, Inc. Yakni perusahaan farmasi global yang sudah tidak jelas milik negara mana. Awalnya di Amerika, merger, lalu Jazz kini berpusat di Irlandia.

Obat sudah ada. Kepanikan reda. Tapi tetap harus dicari apa penyebabnya. Itu juga disampaikan anggota DPR PKS dari Komisi IX Netty Prasetiyani Aher. Tanpa menemukan apa penyebabnya, obat sirup akan terus jadi tersangka tanpa proses peradilan.

Bahkan BPOM juga bisa disalahkan. Lembaga pengawasan obat dan makanan itu akan jadi sasaran: bagaimana obat berbahaya itu bisa lolos di pasaran.

Meski belum tentu bersalah obat sirup kini babak belur. Apotek tidak berani menjualnya. Sampai ada kejelasan statusnya.

Adakah dengan ditemukannya obat itu nama baik obat sirup akan direhabilitasi? Harusnya belum. Sampai jelas benar apa penyebab gagal ginjal dadakan itu.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button