Nusantara

Nelayan Natuna Tolak Alat Cantrang

INDOPOSCO.ID – Aliansi Nelayan Natuna (Anna) menolak rencana pemerintah untuk melegalkan penggunaan alat tangkap ikan cantrang di Wilayah Pengelolaan Ikan Negara RI (WPP NRI) 711, karena dapat merusak perairan dan menimbulkan kerugian bagi warga setempat.

“Anna tetap menolak legalisasi cantrang dan berbagai jenis trawl/pukat ikan beserta hasil modifikasi dan perubahan namanya, di WPP711 terutama di Laut Natuna dan Laut Natuna Utara yang merupakan kantong-kantong wilayah penangkapan ikan nelayan tradisional Natuna,” kata Ketua Anna, Hendri dalam diskusi virtual seperti dilansir Antara, Kamis (18/2/2021).

Penolakan itu juga disampaikan dalam surat terbuka kepada Menteri Kelautan dan Perikanan.

Pelaksanaan legalisasi cantrang di WPP 711, sebagaimana Permen-KP Nomor 59 tahun 2020, dikhawatirkan dapat memunculkan berbagai konflik di perairan itu. Apalagi, rencananya kapal dari Pulau Jawa sengaja didatangkan ke Natuna menggunakan alat tangkap itu.

“Nelayan kecil dikorbankan karena hanya bisa melaut sampai 12 mil saja. ‘Fishing Ground’ tradisional nelayan Natuna selama ini akan dikuasai oleh kapal-kapal cantrang,” kata dia.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button