Nasional

Menkes: Indonesia Beri Kontribusi ke Global Fund 15,5 Juta Dolar AS

INDOPOSCO.ID – Pemerintah Indonesia berkontribusi mendanai upaya global memerangi penyakit TB, HIV/AIDS, dan malaria senilai 15,5 juta dolar AS pada 2023-2025 melalui lembaga kemitraan kesehatan Global Fund.

“Hari ini Pemerintah Indonesia untuk pertama kalinya melangkah maju tidak hanya sebagai negara penerima, tetapi juga sebagai negara donor kemitraan publik dan swasta,” kata Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, seperti dikutip Antara, Sabtu (24/9/2022)

Dari total 15,5 juta dolar AS kontribusi Indonesia, 10 juta dolar AS di antaranya merupakan kontribusi dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Berita Terkait

Sementara sisanya merupakan kontribusi dari industri farmasi serta yayasan di Indonesia, seperti Sinarmas 2 juta dolar AS, Kalbe 1,5 juta dolar AS, Paloma Foundatio 1 juta dolar AS, dan Tanoto Foundation 1 juta dolar AS.

Menurut Budi, kontribusi itu merupakan langkah konkret Indonesia untuk mempersiapkan agenda Pertemuan Tingkat Tinggi PBB tahun 2023 tentang penyakit Tuberkulosis (TB).

Baca Juga: Kemenkes: Gejala Cacar Monyet Ringan, Masyarakat Diminta Tetap Waspada

Dalam lawatannya ke New York, Amerika Serikat untuk memenuhi undangan Global Fund Seventh Replenishment Conference, Kamis (22/9), Budi mengatakan investasi Indonesia sebagai bentuk implementasi dari transformasi kesehatan, khususnya pada pilar ketiga dan keenam.

Pada pilar transformasi sistem ketahanan kesehatan, pendanaan itu akan dimanfaatkan untuk pengembangan obat TB baru di lini pertama, maupun untuk pengobatan pasien TB Resisten, serta vaksin TB.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button