Nasional

Menteri Teten Ajak HPDKI Bangun Korporatisasi Peternak Domba-Kambing Berbasis Koperasi

INDOPOSCO.ID – Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengajak Himpunan Peternak Domba dan Kambing Indonesia (HPDKI) menjadi Campaign Manager untuk membangun dan meningkatkan kualitas peternakan domba dan kambing di seluruh Indonesia.

Salah satu caranya, terus mengupayakan penguatan korporatisasi peternak sebagai bagian dari program besar kementerian dalam pengembangan koperasi di sektor produksi.

“Peternak yang skala usahanya masih kecil-kecil dan perorangan dapat berbisnis dalam skala ekonomi dan lebih efisien. Oleh karena itu, kelembagaan peternak harus kita perbaiki bersama,” tegas Teten pada acara pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) ke-4 HPDKI, di kawasan Anyer, Banten, Kamis (2/12/2021).

Teten yang juga sebagai Ketua Dewan Penasehat HPDKI berharap peternak mendapat manfaat besar melalui konsolidasi ke dalam kelembagaan koperasi modern, di mana koperasi berperan di seluruh proses bisnis, mengadopsi teknologi informasi (transformasi digital), dan terintegrasi hulu ke hilir.

Baca Juga: MenKopUKM Tekankan Pentingnya Implementasi Tujuh Nilai Dasar ASN

 “Sehingga Circuit Economy atau Closed Loop Economy dapat diwujudkan dalam satu kawasan. Strategi ini juga diterapkan beberapa negara maju dengan koperasi peternakan besar, seperti Belanda dan Selandia Baru,” jelas MenKopUKM.

Dalam bisnis model seperti itu, koperasi berperan sebagai aggregator dan offtaker. Dengan model seperti itu, akan tercipta kepastian harga dan pasar.

“Intinya, kita akan scaling-up para peternak ke dalam wadah koperasi,” tandas Teten.

Di samping itu, pemerintah juga memberikan asistensi berupa penyediaan pinjaman dana bergulir LPDB-KUMKM dengan pola konvensional (bunga 3% sliding) maupun syariah (bagi hasil 20:80).

“LPDB-KUMKM berkomitmen menghadirkan pembiayaan yang mudah, murah, dan cepat, yang saat ini alokasinya difokuskan pada koperasi,” imbuh MenKopUKM.

Sumber pembiayaan lain adalah Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang tahun ini alokasinya naik menjadi Rp285 triliun (realisasi penyaluran KUR sampai 30 November 2021 sebesar Rp263,22 triliun kepada 6,971,322, debitur atau 92,36% dari target). Pelaku usaha mikro dan kecil dapat mengakses KUR tanpa agunan yang awalnya Rp50 juta naik menjadi Rp100 juta bunga menjadi 3%.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button