Nasional

Luar Biasa, Royalti Litbang Kementan Capai Rp4,6 Miliar

INDOPOSCO.ID – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Litbang Pertanian (Balitbangtan) berhasil menghasilkan royalti sebesar Rp4,6 miliar yang didapat dari 36 perusahaan swasta untuk penggunaan inovasi dan teknologi pertanian unggul seperti benih dan alsintan.

Secara rinci, perolehan royalti tersebut berasal dari mitra lisensi 12 perusahaan yang menggunakan jagung hibrida HJ 21 Agritan sebesar Rp1,3 miliar, kemudian penggunaan Jagung hibrida JH 37 di 2 perusahaan sebesar Rp832 juta, penggunaan jagung hibrida 29 yang digunakan 9 perusahaan sebesar Rp761 juta dan rice transplanter jajar legowo sebesar Rp591 juta yang digunakan di 4 perusahaan.

Baca Juga : Mentan Minta Pengembangan Hilirisasi Nanas Jambi Berorientasi Ekspor

Berita Terkait

Selain itu, ada juga jagung hibrida JH 27 yang digunakan 1 perusahaan sebesar Rp262 juta. Jagung Bima 9 URI sebesar Rp178 juta, penggunaan ecalyptus sebesar Rp160 juta, jagung bima 20 URI Rp125 juta, jagung hibrida batara 14 sebesar Rp97 juta dan lain-lain dari 17 perusahaan sebesar Rp306 juta.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa perolehan royalti ini didapat dari hasil temuan para peneliti dan perekayasa Balitbangtan selama 2021. Selanjutnya, mentan akan menyerahkan royalti kepada institusi dan para Inventor Kementan.

“Ini adalah suatu hal yang membanggakan, karena kita telah menghasilkan banyak teknologi yang bernilai kekayaan intelektual yang sudah diadopsi oleh dunia usaha,” ujar Mentan Syahrul saat membuka Agro Inovasi Fair 2021 di Balai Pengelola Alih Teknologi Pertanian (BPATP) Bogor, Jawa Barat, Minggu (7/11/2021).

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button