Nasional

Regenerasi Petani, Kementan Dorong Milenial Bangkitkan Pertanian Indonesia

INDOPOSCO.ID – Regenerasi petani menjadi agenda utama Kementerian Pertanian (Kementan) RI melalui pemberdayaan generasi milenial untuk back to agriculture, mengingat sampai saat ini 70 persen sektor pertanian masih dilakukan generasi kolotnial (usia tua) yang sulit adaptasi teknologi untuk menjawab tantangan global di era Industri 4.0.

Menteri Pertanian (Mentan) RI Syahrul Yasin Limpo mengakui generasi milenial belum banyak tertarik pada pertanian lantaran stigma negatif, padahal pertanian nasional saat ini bangkit dengan pemanfaatan teknologi informasi dan mekanisasi menuju pertanian maju, mandiri dan modern.

“Dalam lima tahun ke depan, Kementan target mencetak 2,5 juta petani milenial. Anak-anak muda inilah yang diharapkan mampu melaksanakan pertanian modern, kunci peningkatan produktifitas,” kata Mentan Syahrul.

Hal senada ditegaskan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi bahwa kaum milenial dikenal bersemangat, inovatif dan adaptif terhadap teknologi digital, sehingga cepat melakukan identifikasi dan verifikasi teknologi.

“Pertanian modern sangat perlu aksi-aksi dari petani milenial. Saya yakin mereka mampu membangkitkan kejayaan pertanian Indonesia,” kata Dedi di Denpasar, Kamis (16/9/2021) pada ‘Pertemuan Pengembangan dan Penguatan Jejaring Kerja sama Antar Duta Petani Milenial dan Duta Petani Andalan (DPM/DPA) Kementan’.

Di hadapan para petani milenial Kepala BPPSDMP mengingatkan bahwa pertanian modern merupakan kunci menggenjot produktifitas. Mengingat saat ini daya saing produk pertanian kita masih rendah karena produktifitas rendah. Solusinya adalah pertanian modern didukung generasi milenial yang adaptif pada teknologi.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button