Internasional

Pentagon Sebut China akan Punya 1.500 Hulu Ledak Nuklir di 2035

INDOPOSCO.ID – China sedang meningkatkan lebih dari tiga kali lipat persediaan hulu ledak nuklirnya menjadi 1.500 pada 2035 saat negara itu bertujuan untuk menyelesaikan modernisasi militernya, kata Pentagon pada Selasa (29 atau 11).

Hal itu disampaikan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat (Pentagon) dalam laporan tahunan tentang kekuatan militer negara Asia itu.

Pentagon juga memperingatkan bahwa Beijing bertujuan untuk menjadikan Tentara Pembebasan Rakyat sebagai “alat militer yang lebih kredibel” pada 2027 guna mengejar penyatuan China daratan dengan Taiwan, yakni sebuah pulau yang memiliki pemerintahan demokratis sendiri yang dipandang Beijing sebagai miliknya.

Berita Terkait

Laporan terbaru Pantagon, terutama yang mencakup perkembangan militer yang melibatkan China tahun lalu, mencerminkan kekhawatiran AS atas penumpukan nuklir Beijing dan tekanan terhadap Taiwan yang terus berlanjut, termasuk peningkatan penerbangan di zona identifikasi pertahanan udara yang dinyatakan sendiri oleh pulau itu.

Washington memandang langkah Beijing itu sebagai “tindakan provokatif dan menimbulkan ketidakstabilan”.

Menurut Departemen Pertahanan AS, China “mungkin mempercepat ekspansi nuklirnya” pada 2021 dan persediaan hulu ledak nuklirnya telah melampaui 400, dibandingkan dengan perkiraan tahun sebelumnya bahwa jumlah hulu ledak yang dimiliki hanya sekitar 200-an.

Dengan catatan bahwa Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) pada dasarnya berencana untuk menyelesaikan modernisasi pasukannya pada 2035, laporan Pentagon berjudul “Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat China” menyebutkan bahwa Beijing “kemungkinan akan menimbun persediaan sekitar 1.500 hulu ledak pada batas waktu hingga 2035”.

Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan perkiraan terbaru itu tidak menyiratkan percepatan besar dalam pertumbuhan cadangan nuklir China dibandingkan dengan laporan tahun lalu.

Pentagon menilai bahwa China kemungkinan akan memiliki setidaknya 1.000 hulu ledak nuklir pada 2030.

Namun, pejabat AS itu mengatakan penumpukan hulu ledak nuklir China dengan cepat secara keseluruhan “terlalu besar untuk dirahasiakan”.

“Itu memang menimbulkan pertanyaan tentang apakah mereka … beralih dari strategi yang didasarkan pada apa yang mereka sebut sebagai ‘pencegah bersifat ramping dan efektif’, di mana mereka mengatakan mereka akan memiliki jumlah minimum senjata nuklir yang diperlukan untuk keamanan nasional RRC,” kata pejabat AS itu mengacu pada singkatan nama resmi China, seperti dikutip Antara, Kamis (1/12/2022).

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button