Internasional

Rusia Hentikan Kontrak Pasokan Gas ke Belanda, Denmark, dan Jerman

INDOPOSCO.ID – Rusia memperluas penangguhan pasokan gasnya ke Eropa pada Selasa (31/5) dengan Gazprom mengatakan akan mematikan pasokan ke beberapa negara “tidak bersahabat” yang telah menolak untuk menerima skema pembayaran rubel-untuk-gas Moskow.

Langkah raksasa gas Rusia itu adalah pembalasan terbaru terhadap sanksi Barat yang dijatuhkan pada Moskow setelah invasi 24 Februari ke Ukraina, meningkatkan pertempuran ekonominya dengan Brussels dan mendorong harga gas Eropa lebih tinggi.

Gazprom mengatakan pada Selasa (31/5), pihaknya telah sepenuhnya memutuskan pasokan gas ke pedagang gas Belanda, GasTerra.

Kemudian dikatakan juga akan berhenti pada 1 Juni aliran gas ke Orsted Denmark dan Shell Energy untuk kontrak pasokan gas ke Jerman, setelah keduanya gagal melakukan pembayaran dalam rubel.

Baca Juga : Pertamina Pastikan Pasokan Elpiji 3KG di Samarinda Aman

Pengumuman tersebut menyusul kesepakatan Senin (30/5) oleh para pemimpin Uni Eropa untuk memotong impor Uni Eropa dari minyak Rusia sebesar 90 persen pada akhir tahun, yang merupakan tanggapan terberat blok itu terhadap invasi.

GasTerra, yang membeli dan memperdagangkan gas atas nama pemerintah Belanda, mengatakan telah mengontrak di tempat lain untuk 2 miliar meter kubik (bcm) gas yang diperkirakan akan diterima dari Gazprom hingga Oktober.

“Ini belum dilihat sebagai ancaman terhadap pasokan,” kata juru bicara Kementerian Perekonomian Pieter ten Bruggencate Rabu (1/6), seperti dilansir Antara.

Orsted, yang juga mengatakan tidak ada risiko langsung untuk pasokan gas Denmark, mengatakan pada Selasa (31/5) akan beralih ke pasar gas Eropa untuk mengisi kesenjangan.

Gas untuk Denmark harus, sebagian besar, dibeli di pasar gas Eropa. Kami berharap ini bisa terjadi,” kata Kepala Eksekutif Orsted Mads Nipper dalam sebuah pernyataan tak lama setelah pengumuman Gazprom.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button