Internasional

Rusia Mungkin Serang Ukraina Kapan Saja

INDOPOSCO.ID – Presiden Rusia Vladimir Putin dapat memerintahkan serangan ke Ukraina dalam hitungan hari atau minggu, demikian penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan memperingatkan pada Minggu (6/2).

Peringatan itu disampaikan ketika Washington dan sekutu Eropa melanjutkan upaya menawarkan jalan keluar diplomatik kepada Putin untuk mengatasi krisis itu.

“Kami sedang menyaksikan. Setiap hari sekarang, Rusia dapat mengambil tindakan militer terhadap Ukraina, atau mungkin beberapa minggu dari sekarang, atau Rusia dapat memilih untuk mengambil jalur diplomatik sebagai gantinya,” kata Sullivan, seperti dilansir Antara dari “Fox News Sunday”, Senin (7/2/2022).

Sullivan menyatakan komentar itu dalam wawancara televisi setelah dua pejabat AS pada Sabtu mengatakan Rusia, yang merebut Krimea dari Ukraina pada 2014, memiliki sekitar 70 persen dari kekuatan tempur yang diyakininya akan dibutuhkan untuk invasi skala penuh ke Ukraina.

Ketika Rusia menempatkan lebih dari 100.000 tentara di dekat perbatasan, Moskow mengatakan tidak merencanakan invasi tetapi dapat mengambil tindakan militer yang tidak ditentukan jika tuntutan keamanannya tidak dipenuhi.

Itu termasuk janji bahwa NATO tidak akan pernah mengakui Ukraina, tuntutan yang oleh Amerika Serikat dan 30 negara aliansi keamanan Barat disebut tidak dapat diterima.

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Minggu, kata Gedung Putih. Panggilan itu datang menjelang kunjungan Macron ke Moskow pada Senin, puncak dari hari- hari kontak Prancis dengan Rusia dan Ukraina untuk mencoba meredakan ketegangan.

Panggilan telepon selama 40 menit antara Biden dan Macron memungkinkan kedua pemimpin untuk berkoordinasi sebelum perjalanan, kata sumber Kepresidenan Prancis.

Jika Putin tidak terhalang oleh dorongan diplomatik, kemungkinan tindakan Rusia dapat mencakup pencaplokan wilayah Donbass Ukraina (di mana separatis yang didukung Rusia memisahkan diri dari kendali pemerintah Ukraina pada 2014), serangan siber atau invasi skala penuh ke Ukraina, kata Sullivan.

“Kami percaya bahwa ada kemungkinan yang sangat jelas bahwa Vladimir Putin akan memerintahkan serangan ke Ukraina,” kata Sullivan dalam program “This Week” ABC.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button