Internasional

Australia Bakal Buka Lagi Ekonomi Meski Covid Melonjak

INDOPOSCO.IDPemerintah Australia mengatakan dampak lebih ringan dari varian Omicron membuat negara itu dapat melanjutkan rencana membuka kembali perekonomian, bahkan saat Covid mencapai rekor dengan lebih dari 37 ribu kasus baru dan angka rawat inap meningkat.

Rekor jumlah kasus harian dilaporkan pada Senin di sejumlah negara bagian di Australia, yaitu Victoria, Queensland, Australia Selatan, Tasmania, dan Wilayah Ibu Kota Australia.

New South Wales melaporkan 20.794 kasus Covid-19 pada Senin –lebih tinggi dari angka pada Minggu (2/1) tetapi di bawah rekor harian 22.577 pada Sabtu (1/1)– dengan jumlah pengujian yang lebih rendah selama liburan akhir pekan Tahun Baru.

Berita Terkait

Baca Juga : Meski Omicron Meningkat, Australia Tiadakan Lock Down

Total kasus harian secara nasional pada Senin mencapai rekor dengan lebih dari 37.150 kasus,melebihi 35.327 kasus yang dicatat pada Sabtu (1/1). Australia Barat dan wilayah federal Australia, Northern Territory, belum menyampaikan laporannya.

“Kita harus berhenti memikirkan jumlah kasus dan mulai berpikir tentang penyakit serius, hidup berdampingan dengan virus, mengelola kesehatan kita sendiri dan memastikan bahwa kita memantau gejala-gejalanya sambil menjaga perekonomian kita tetap berjalan,” kata Perdana Menteri Scott Morrison kepada Channel Seven.

Jumlah pasien rawat inap naik menjadi 1.204 orang di negara bagian New South Wales pada Senin, atau naik lebih dari 10 persen dari jumlah kasus pada Minggu (2/1) dan lebih dari tiga kali lipat dari angka kasus pada Hari Natal.

Baca Juga : Moderna Akan Produksi Jutaan Vaksin mRNA di Australia

Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt menyampaikan masukan kepada pemerintah bahwa varian Omicron lebih mudah menular tetapi juga lebih ringan gejalanya dibanding varian lain, sehingga mengurangi risiko bagi orang-orang dan sistem kesehatan.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button