Gaya Hidup

Mengapa Kucing yang Dikebiri Cenderung Jadi Gemuk

INDOPOSCO.ID – Para pemilik “anabul” alias anak bulu bisa melihat kucing peliharaan cenderung berubah lebih gemuk setelah menjalani proses kebiri alias sterilisasi di mana dokter hewan mengoperasi agar anabul tak bisa berkembang biak.

Dokter hewan Kurnia Suanda mengatakan, kucing menjadi lebih gemuk setelah steril karena faktor hormon. Setelah melewati proses sterilisasi, kucing tak lagi terdorong untuk berkembang biak.

“Hormon stres dan kawinnya stop, fokusnya hanya makan, tidur dan main saja, jadi semakin gemuk dan jadi makin lapar,” kata Kurnia beberapa waktu lalu.

Bila kucing terlalu gemuk, pemilik anabul bisa memilih makanan yang memang dibuat khusus untuk binatang yang sudah disteril. Sesuaikan porsinya dengan kebutuhan kucing, takar sesuai dengan berat badannya. Informasi tentang takaran yang tepat pada umumnya tertera di setiap kemasan makanan kucing.

Bagaimana bila kucing terlihat kelaparan meski takaran sudah sesuai dengan berat badannya?

“Kalau terlihat tetap kelaparan, sebetulnya nutrisi sudah cukup. Berikan saja snack,” saran dia.

Untuk pembagian porsi, ia menyerahkan semua kepada preferensi setiap orang. Bila terbiasa memberi makan dua kali sehari, takaran yang disarankan cukup dibagi dua.

Soal makanan, ia menyarankan untuk mencari makanan yang tak mengandung pewarna kimia dan penyedap rasa. Disarankan juga untuk mengganti sumber protein untuk kucing kesayangan setiap enam bulan sekali untuk menghindari risiko alergi. Produsen makanan kering untuk kucing pada umumnya memberikan keterangan pada kemasan mengenai sumber protein dari produknya.

“Ketika memutuskan memberi protein dari beef, kalau tidak ada reaksi selama enam bulan, rotasi dulu ke protein yang lain, misalnya ikan,” katanya.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button