Ekonomi

LPDB-KUMKM Sinergi Program Cluster Pangan di Kabupaten Nganjuk

INDOPOSCO.IDLembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) akan melakukan sinergi program cluster pangan melalui wadah koperasi.

Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo mengatakan, sinergi program ini merupakan tindak lanjut arahan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki agar LPDB-KUMKM dapat mengembangkan potensi ekonomi masyarakat melalui sinergi program baik dengan pemerintah daerah, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), perusahaan swasta dengan wadah koperasi.

LPDB-KUMKM network diharapkan bisa mengembangkan potensi ekonomi masyarakat dengan wadah koperasi melalui sinergi program,” ujar Supomo.

Baca Juga : LPDB-KUMKM Siap Lakukan Pendampingan Koperasi Potensial

Menurutnya, salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan mendorong program korporatisasi petani di berbagai daerah, termasuk di Kabupaten Nganjuk dengan komoditas yang akan dikembangkan adalah bawang merah dan kacang koro.

Supomo menambahkan, tahun 2022 ini pihaknya juga akan mendorong penyaluran dana bergulir untuk memperkuat permodalan koperasi sektor riil. “Dalam hal ini, LPDB-KUMKM telah melakukan upaya jemput bola, sekaligus pendampingan kepada koperasi-koperasi sektor riil potensial dan berorientasi ekspor,” ucap Supomo.

Sementara itu, Direktur Pengembangan Usaha LPDB-KUMKM Jarot Wahyu Wibowo mengatakan, pengembangan komoditas bawang merah dan kacang koro di Kabupaten Nganjuk sebagai upaya pemerintah mengurangi ketergantungan impor produk pertanian.

Baca Juga : LPDB-KUMKM Dorong Koperasi Sektor Riil Jadi Aggregator Anggotanya

Selain mengurangi ketergantungan impor produk pertanian, program ini juga untuk meningkatkan kesejahteraan petani, dan membebaskan petani dari jeratan rentiner maupun tengkulak hasil pertanian.

“Harapannya dengan koperasi dan dalam bentuk program korporatisasi kami menyambungkan semua ekosistem dari hulu ke hilir, sekarang petani jual produk bawang hanya Rp7.000 sampai Rp8.000 per kilogram masih sangat rendah, itu karena rantai pasok dan tata niaga yang perlu diperbaiki,” kata Jarot.

Upaya pendekatan LPDB-KUMKM adalah dengan melakukan pendampingan kepada koperasi petani bawang untuk meningkatkan dari sisi tata kelola kelembagaan, maupun administrasi bisnis agar lebih baik dan bisa mengajukan pembiayaan kepada LPDB-KUMKM.

Kemudian, melakukan pendampingan dari sisi pengembangan ekosistem bisnis kororatisasi petani dengan menghubungkan koperasi dengan offtaker, ataupun industri yang mampu menyerap hasil tani dari para petani anggota koperasi.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button