Ekonomi

Harga Minyak Menguat, Catat Kenaikan Mingguan Terbesar Sejak Agustus

INDOPOSCO.IDHarga minyak menguat pada akhir perdagangan Jumat (10/12) atau Sabtu (11/12) WIB, mencatat kenaikan mingguan terbesar mereka dalam lebih dari tiga bulan, dengan sentimen pasar didukung oleh berkurangnya kekhawatiran atas dampak varian virus corona Omicron terhadap pertumbuhan ekonomi global dan permintaan bahan bakar.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Februari naik 73 sen atau 1,0 persen, menjadi menetap di 75,15 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Januari naik 73 sen atau 1,0 persen, menjadi ditutup di 71,67 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Untuk minggu ini, harga acuan minyak mentah AS melonjak 8,2 persen, sementara Brent melonjak 7,5 persen, berdasarkan kontrak bulan depan.​​​​​​​ Ini merupakan kenaikan mingguan pertama mereka dalam tujuh pekan terakhir, bahkan setelah aksi ambil untung singkat.

Baca Juga : Minyak Menguat Dekati Tertinggi Multi-Tahun, Krisis Energi Berlanjut

“Pedagang minyak keluar dari keterkejutan mereka dan merasa lebih bullish karena mereka mengkalibrasi ulang ekspektasi permintaan mereka setelah varian virus corona Omicron,” kata Phil Flynn, analis senior kelompok harga berjangka di Chicago, seperti dikutip Antara, Sabtu (11/12/2021).

Harga konsumen AS naik lebih lanjut pada November, menghasilkan kenaikan tahun ke tahun terbesar sejak 1982, data pemerintah menunjukkan, menambah sentimen bullish pada permintaan minyak.

Awal pekan ini pasar minyak telah memulihkan sekitar setengah dari kerugian yang diderita sejak wabah Omicron pada 25 November, dengan harga terangkat oleh studi awal yang menunjukkan bahwa tiga dosis vaksin Covid-19 Pfizer menawarkan perlindungan terhadap varian Omicron.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button