Ekonomi

Harga Minyak ‘Rebound’ setelah Enam Minggu Terpuruk

INDOPOSCO.IDMinyak menguat pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah turun ke posisi terendah enam minggu karena investor bertanya-tanya berapa banyak minyak mentah yang akan dilepaskan negara ekonomi utama dari cadangan strategis mereka.

Investor juga bertanya- tanya berapa banyak yang akan mengurangi tekanan permintaan minyak mentah global.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari menguat 96 sen atau 1,2 persen, menjadi menetap di 81,24 dolar AS per barel. Brent sempat jatuh ke terendah sesi di 79,28 dolar AS per barel, posisi terendah sejak 7 Oktober.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Desember ditutup 65 sen atau 0,8 persen lebih tinggi menjadi 79,01 dolar AS per barel. WTI juga sempat jatuh ke terendah sesi di 77,08 dolar AS, terendah sejak awal bulan lalu.

Harga jatuh ke posisi terendah enam minggu di awal sesi karena China mengatakan sedang bergerak untuk memanfaatkan cadangan minyaknya. Pada Rabu (17/11/2021), Reuters melaporkan bahwa Amerika Serikat meminta negara-negara konsumen besar untuk mempertimbangkan pelepasan stok mereka guna menurunkan harga.

Tawaran Washington untuk mendinginkan pasar, meminta China untuk bergabung dalam tindakan terkoordinasi untuk pertama kalinya, dilakukan karena harga bensin yang tinggi serta tekanan inflasi lainnya telah memicu reaksi politik.

“Jepang dan Korea Selatan telah menunjukkan penentangan untuk melepaskan cadangan minyaknya, jadi kami akan kembali naik sedikit,” kata Phil Flynn, Analis Senior di Price Futures Group di Chicago. “Pasar akan terus gelisah, karena waspada dari rilis.”

Sebuah rilis, meskipun hanya dari Amerika Serikat dan China, kemungkinan akan mendorong harga lebih rendah setidaknya untuk sementara.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button