Ekonomi

Emas Menguat karena Imbal Hasil Mundur, Fokus ke Data Pekerjaan AS

INDOPOSCO.ID – Emas sedikit menguat dalam perdagangan yang ketat pada akhir transaksi Rabu (6/10) atau Kamis (7/10) pagi WIB di tengah kemunduran dalam imbal hasil obligasi pemerintah, meskipun dolar yang lebih kuat membatasi kenaikan logam safe-haven, dengan para investor menunggu data pasar tenaga kerja Amerika Serikat (AS) yang akan dirilis akhir pekan ini.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, merangkak naik 0,9 dolar AS atau 0,05 persen, menjadi ditutup pada 1.761,80 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Selasa (5/10/2021), emas berjangka merosot 6,7 dolar AS atau 0,38 persen menjadi 1.760,90 dolar AS.

Emas berjangka terangkat 9,2 dolar AS atau 0,52 persen menjadi 1.776,60 dolar AS pada Senin(4/10/2021), sehabis naik moderat 1,4 dolar AS atau 0,08 persen menjadi 1.758, 40 dolar AS pada Jumat (1/10/2021), dan melambung 34,1 dolar AS atau 1,98 persen menjadi 1.757 dolar AS pada Kamis (30/9/2021).

“Emas telah mengambil kursi belakang untuk aset aman lainnya, dan banyak bergantung pada data penggajian non-pertanian AS, dengan logam kemungkinan akan bergerak menyamping sampai saat itu,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures, seperti dilansir Antara.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun mundur setelah mencapai level tertinggi lebih dari tiga bulan, tetapi tetap di atas 1,5 persen.

Mengambil isyarat dari lonjakan harga-harga energi yang dapat memacu inflasi dan kenaikan suku bunga, dolar AS menguat, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata duit lainnya, dan membatasi kenaikan lebih lanjut.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button