Olahraga

Australia Ikuti Langkah AS Boikot Olimpiade Beijing

INDOPOSCO.ID – Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Australia tidak akan mengirim pejabat ke Olimpiade musim dingin Beijing, mengikuti langkah Amerika Serikat yang melakukan boikot diplomatik terhadap acara olahraga tersebut.

Keputusan itu, menurut Morrison, diambil di tengah” ketidaksepakatan” dengan China atas banyak masalah, mulai dari undang-undang campur tangan asing Australia hingga keputusan baru- baru ini untuk mengakuisisi kapal selam bertenaga nuklir.

Morrison juga menyebutkan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang dan pembekuan berkelanjutan Beijing pada kontak menteri dengan Canberra.

“Australia tidak akan mundur dari posisi kuat yang kami miliki untuk membela kepentingan Australia, dan jelas tidak mengherankan bahwa kami tidak akan mengirim pejabat Australia ke Olimpiade itu,” kata Morrison, dikutip dari AFP, Rabu (8/12/2021), seperti dikutip Antara.

Keputusan itu muncul sehari setelah Amerika Serikat mengumumkan boikot diplomatiknya.

Keputusan AS diambil dengan menyebut genosida China terhadap minoritas Uyghur dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya sebagai salah satu alasannya.

Hubungan Australia dengan China memburuk dalam beberapa tahun terakhir, ketika Beijing memberlakukan sanksi hukuman terhadap barang-barang Australia dalam perselisihan politik sengit yang telah menjerumuskan hubungan ke dalam krisis paling serius sejak kejadian lapangan tiananmen pada 1989.

China marah atas kesediaan Australia membuat undang-undang operasi pengaruh luar negeri, yang melarang kontrak 5G Huawei dan menyerukan penyelidikan independen mengenai asal-usul pandemi virus corona.

Sejumlah barang Australia–termasuk barli, batu bara, kapas, kayu, lobster karang, anggur, daging sapi, biji- bijian, dan produk susu– semuanya dikenakan sanksi dari mitra dagang terbesarnya.

Baca Juga : AS Boikot Diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button