Olahraga

Lifter Windy Berpeluang Dulang Medali Perdana Indonesia di Olimpiade Tokyo

INDOPOSCO.ID – Sehari setelah pembukaan, Windy Cantika Aisah bakal bertanding memperebutkan medali dalam cabang angkat besi nomor 49 kg putri di Tokyo International Forum, Sabtu (23/7/2021). Karena itu, dia mempunyai peluang menjadi atlet Indonesia pertama yang menyumbang medali di Olimpiade Tokyo.

Langkah Windy tentu tak mudah. Lifter 19 tahun itu harus bersaing dengan juara dunia 2018 Hou Zhihui asal China yang sekaligus pemegang rekor dunia divisi 49 kg putri dengan total angkatan 213 kg yang diukir pada Kejuaraan Angkat Besi Asia di Tashkent, Uzbekistan, April lalu.

Ada pula Saikhom Mirabai Chanu dari India yang merupakan peraih emas Kejuaraan Dunia 2017 untuk nomor 48 kg putri. Persaing lainnya adalah lifter Amerika Serikat (AS) Jourdan Delacruz, peraih emas di Piala Dunia IWF 2020.

Mengacu pada data Federasi Angkat Besi International (IWF) untuk kualifikasi Olimpiade Tokyo, Windy tercatat memiliki angkatan terbaik di angka 191kg dan menempatkannya di urutan kelima dalam daftar angkatan terbaik. Ia menorehkan angka itu saat membawa pulang emas di Kejuaraan Dunia Junior, Mei lalu.

Posisi pertama ditempati Hou Zhihui (213kg), kedua Saikhom Mirabai Chanu (205kg), ketiga lifter Amerika Serikat (AS) Jourdan Delacruz (200kg), dan keempat Beatriz PirĂ³n dari Republik Dominika (193kg).

Atur Strategi

Angka yang tertulis di atas merupakan hasil kompetisi yang bergulir beberapa waktu lalu. Bukan tidak mungkin, semuanya berubah ketika Olimpiade Tokyo berlangsung. Terlebih Windy telah melakukan berbagai persiapan. Selain itu, tim pelatih juga telah mematangkan strategi untuk bisa meraih hasil maksimal.

Berdasarkan hasil technical meeting, Kamis, Tim Angkat Besi Indonesia mendaftarkan total angkatan Windy di angka 203kg. Jumlah tersebut membuat Windy berada di Grup A dan urutan ketiga dalam daftar angkatan terberat. Sementara Saikhom Mirabai Chanu menjadi peserta tertinggi yang memasang total angkatan di angka 210kg.

Adapun Hou Zhihui mendaftarkan total angkatan 205kg. Jika saja strategi tersebut berjalan mulus, minimal Windy sudah menggenggam medali perunggu. Pelatih kepala angkat besi Indonesia Dirdja Wihardja sebelumnya mengatakan akan memaksimalkan segala peluang yang ada.

Menurut Dirdja, jika sudah diketahui total angkatan yang didaftarkan, tim pelatih dapat menyusun strategi kombinasi angkatan yang akan dilakukan. Pun demikian saat atlet berkompetisi, tim pelatih akan terus memantau perkembangan lawan untuk menentukan langkah selanjutnya.

Tren Positif

Kiprah Windy sebagai atlet angkat besi terbilang gemilang. Meski usianya masih belasan, deretan prestasi sukses diraih dalam beberapa turnamen kualifikasi yang digelar sejak 2019.

Turnamen pertama Windy yang masuk dalam perhitungan poin kualifikasi adalah Asian Championships di China pada April 2019. Ia mencatatkan angkatan total 177kg dari snatch 80kg dan clean and jerk 97kg.

Windy mempertajam catatan tersebut pada ajang IWF Junior World Championship di Fiji pada Juni 2019 dengan total angkatan 179kg, snatch 81kg dan clean and jerk 98kg.

Tren positif berlanjut di IWF World Championships 2019 di Pattaya ketika membukukan total angkatan 182kg, snatch 82kg, clean and jerk 100kg, serta Asian Junior Championships 2019 di Pyongyang, Korea Utara (total angkatan 186kg, snatch 84kg dan clean and jerk 102kg).

Puncak prestasi Windy pada 2019 terjadi di SEA Games 2019 di Filipina ketika memecahkan rekor dunia di kelas 49kg junior dengan total angkatan 190kg dari snatch 86kg dan clean and jerk 104kg.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button