Nasional

Baznas Kembali Raih Sertifikasi Covid Secure

INDOPOSCO.ID – Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) kembali meraih Verification Statement Covid Secure yang diverifikasi oleh badan sertifikasi internasional, Worldwide Quality Assurance (WQA) Asia Pacific.

Proses penyerahan Verification Statement Secure Covid dilakukan secara daring oleh WQA yang diwakili oleh Regional Manager WQA Asia Pacific, Muhammad Aristian kepada Pimpinan Baznas, Nur Chamdani, Senin (30/8).

Covid Secure merupakan verifikasi dari WQA yang independen dan kompeten, untuk menjamin suatu organisasi telah menjalankan kriteria aman dalam pencegahan potensi penularan Covid-19. Baznas dinilai telah memenuhi berbagai kriteria dan berhasil menjalankan implementasi dari peraturan pemerintah mengenai panduan pencegahan dan pengendalian Covid-19.

Dalam proses mendapatkan sertifikasi ini, Baznas telah melalui dua tahapan verifikasi, yakni verifikasi sistem yang dilakukan online dan verifikasi area yang dilakukan dengan mengunjungi kantor Baznas di Jakarta. Kunjungan dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan secara ketat untuk mencegah potensi penularan Covid-19

“Alhamdulillah kami telah selesai melakukan Audit Surveilance penerapan Secure Covid-19/ISO/PAS 45005:2020 pada BAZNAS untuk tahun 2021. Kami sangat bersyukur dengan adanya sertifikasi Covid Secure yang kedua kalinya ditahun 2021, karena lingkungan yang sehat dan nyaman turut mendorong kinerja Baznas. Pandemi terbukti tak menyurutkan semangat Baznas untuk terus menjalankan fungsinya sesuai Undang-Undang dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ujar Nur Chamdani.

Dia mengungkapkan, sertifikasi ini menjadi bukti Baznas berhasil memberikan jaminan kesehatan dan keselamatan bagi amilin atau amilat, mustahik atau muzaki, mitra kerja, vendor, serta masyarakat untuk berada dan beraktivitas di lingkungan Baznas yang aman dari penularan Covid-19.

Ia menegaskan, Baznas akan terus berkomitmen untuk menerapkan upaya terbaik dalam rangka menjamin kesehatan dan keselamatan semua pihak yang terlibat. “Pelayanan zakat harus tetap berjalan secara optimal dalam kondisi apapun. Untuk itu, kami mengupayakan lingkungan kerja harus steril,” jelas Nur Chamdani.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button