Internasional

Macron Tuduh Rusia Propaganda Anti-Prancis di Afrika

INDOPOSCO.ID – Presiden Prancis Emmanuel Macron menuduh Rusia menebar propaganda anti-Prancis di Afrika demi melayani ambisi “predator” di negara-negara Afrika yang bergejolak, di mana Prancis telah mengalami kemunduran militer dan kehilangan banyak pengaruh pada beberapa tahun terakhir.

Saat berbicara di sela-sela KTT negara-negara berbahasa Prancis di Tunisia, Macron diminta untuk menanggapi kritik yang mengatakan bahwa Prancis mengeksploitasi ikatan ekonomi dan politik bersejarah di bekas koloninya demi kepentingan sendiri.

“Persepsi ini ditebar oleh orang lain, ini jelas bermotif politik,” kata Macron dalam wawancara TV5 Monde​​​​​​, Minggu (20/11/2022).

Baca Juga : Jokowi dan Putin Bahas Peluang Dibukanya Kembali Kran Ekspor Gandum

“Saya tidak bodoh, banyak influencer, terkadang berbicara di program Anda, tapi dibayar oleh Rusia. Kami tahu mereka,” katanya.

“Sejumlah kekuatan, yang ingin menyebarkan pengaruhnya di Afrika, melakukan ini untuk menghantam Prancis, merugikan bahasanya, menabur keraguan, tetapi yang jelas, mereka mengejar kepentingan tertentu,” tambahnya.

Prancis, bekas kekuatan kolonial di sebagian besar Afrika Barat dan Tengah, memiliki hubungan militer cukup lama di negara Afrika berbahasa Prancis dan pasukan Prancis ditempatkan di Mali selama satu dekade sebagai bagian dari operasi kontra-terorisme.

Kritikus menggambarkan operasi Prancis sebagai kegagalan dan menyalahkan negara itu karena membuat kawasan itu semakin tidak stabil.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button