Headline

Minyak Jatuh Di Bawah 80 Dolar

INDOPOSCO. ID – Harga minyak jatuh sekitar 3 persen menjadi di bawah 80 dolar AS per barel pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena melonjaknya kasus Covid-19 di Eropa mengancam akan melambatkan pemulihan ekonomi, sementara investor juga memikirkan potensi pelepasan cadangan minyak oleh ekonomi-ekonomi utama untuk mendinginkan harga.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari anjlok 2,35 dolar AS atau 2,9 persen, menjadi menetap di 78,89 dolar AS per barel. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate(WTI) AS untuk pengiriman Desember merosot 2,91 dolar AS atau 3,6 persen, menjadi ditutup di 76,10 dolar AS per barel pada hari terakhir kontrak bulan depan.

Sementara itu Harga minyak WTI untuk pengiriman Januari kehilangan sekitar 2,65 persen atau 3,4 persen, menjadi berakhir di 75,78 dolar AS per barel. Demikian dilaporkan Antara, Sabtu (20/11/2021).

Berita Terkait

Untuk minggu ini patokan harga minyak mentah AS turun 5,8 persen, sementara Brent turun 4,0 persen, berdasarkan kontrak bulan depan. Kedua kontrak referensi melemah untuk minggu keempat beruntun, untuk pertama kalinya sejak Maret 2020.

“Ketakutan akan hal yang tidak diketahui membebani sentimen pasar,” tutur Analis Senior Price Futures, Phil Flynn, di Chicago. “Kekhawatirannya adalah bahwa kita akan mendapatkan semacam pelepasan(cadangan minyak) terkoordinasi selama Liburan Thanksgiving minggu depan, ketika volume biasanya rendah dan pergerakan dramatis telah terjadi.”

Austria menjadi negara pertama di Eropa barat yang meresmikan kembali penguncian penuh Virus Corona musim gugur ini, untuk menanggulangi gelombang baru infeksi Covid-19 di seluruh wilayah. Jerman, ekonomi terbesar Eropa, mengingatkan mungkin juga harus pindah ke penguncian penuh.

Harga minyak Brent telah meningkat hampir 60 persen tahun ini karena ekonomi bangun kembali dari pandemi dan karena Organisasi Negara- negara Pengekspor Minyak(OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, hanya meningkatkan produksi secara berangsur- angsur.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button