Headline

BEM Duga Pengangkatan ST Burhanuddin Jadi Profesor Unsoed Bermuatan Politis

INDOPOSCO.ID – Polemik ijazah Jaksa Agung ST Burhanuddin terus menuai pro dan kontra. Ada dugaan pengangkataan Burhanuddin sebagai Guru Besar Hukum Pidana Unsoed cenderung bermuatan politis.

Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Fakhrul Firdausi mengaku pihaknya tak heran jika ada polemik perbedaan latar belakang pendidikan mantan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara (Jamdatun) tersebut.

Bahkan dirinya menduga bahwa pengangkatan ST Burhanuddin sebagai Guru Besar Hukum Pidana Unsoed cenderung bermuatan politis.

Apalagi ada perbedaan latar belakang pendidikan Jaksa Agung, ST Burhanuddin yang terungkap dari buku pidato pengukuhan profesornya dan daftar riwayat hidupnya yang dipublikasikan situs resmi Kejaksaan Agung.

“Saya rasa indikasinya bisa ke sana (website Kejaksaan Agung diduga melakukan pembohongan publik),” kata Fakhrul dalam keterangan, Sabtu (2/10/2021).

Ia mengungkapkan, pihaknya tidak mengetahui proses pengukuhan Jaksa Agung sebagai profesor hukum pidana di Unsoed. Ia pun bertanya-tanya mengapa proses seleksinya tidak bisa diketahui secara luas oleh publik apalagi sebagai mahasiswa Unsoed.

“Karena saya merasa pemberian gelar akademik tanpa melalui studi yang ditempuh secara matang dan hati-hati cenderung bermuatan politis, ada kepentingan-kepentingan tertentu yang ingin dicapai sehingga pemberian gelar secara non studi itu dilakukan,” kata dia.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button