Ekonomi

Rupiah Melemah Seiring Kekhawatiran Pasar Akan Masa Resesi

INDOPOSCO.ID – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis (15/12) pagi melemah seiring kekhawatiran pasar akan masa resesi ekonomi.

Rupiah pagi ini melemah 17 poin atau 0,1 persen ke posisi Rp15.610 per USD dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.593 per USD.

“Pasar mengkhawatirkan lingkungan suku bunga tinggi bisa mendorong perekonomian masuk ke masa resesi,” kata Analis Pasar Uang Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis (15/12), seperti dikutip dari Antara.

Semalam Bank Sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed), kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin (bps) ke kisaran 4,25 persen sampai 4,5 persen atau ke titik tertinggi dalam 15 tahun.

Bank sentral Inggris (Bank of England/BoE) pun siap menaikkan bunga lagi, meski dilanda resesi. Pengumuman kebijakan BoE, terjadi beberapa jam setelah The Fed menaikkan suku bunga setengah poin persentase dan mengisyaratkan lebih banyak kenaikan biaya pinjaman pada akhir 2023.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button