Disway

Bebas 16T

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – SAHABAT Disway punya ayah: ingin menabung di Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya. “Saya ingatkan Papa: jangan. Tapi Papa ngotot. Akhirnya tertipu,” ujarnya.

Mengapa ia mengingatkan Papanya? “Tahun 1994 atau 1995 saya pernah membaca berita bahwa keluarga ini bermasalah. Ditangkap. Soal penipuan,” kata sahabat Disway itu. “Sekali penjahat akan tetap penjahat,” itu prinsipnya

Berita Terkait

Bahwa begitu banyak orang yang tergiur menabung di KSP Indosurya itu karena taktiknya memang jitu. “Dari segi besarnya bunga, tidak membuat orang curiga,” tuturnya. “Bunga yang ditawarkan hanya 2 persen lebih tinggi dari bunga deposito di bank yang paling tinggi,” tambahnya.

Yang membuat orang curiga biasanya justru pada janji bunga yang sangat tinggi. Henry Surya kelihatannya belajar dari kasus-kasus lama: jangan bikin curiga.

Taktik lain yang juga hebat: Henry Surya tidak pernah tampil mengajak orang untuk menabung di KSP Indosurya. Inilah yang membuat ia sulit dijerat pidana. Karena itu hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Barat membebaskannya dari tuntutan. Yakni 20 tahun penjara seperti yang diminta jaksa. Hakim berpendapat perbuatan itu ada. Dilakukan oleh terdakwa Henry Surya. Tapi ia harus lepas dari tuntutan hukum. Tidak ada unsur pidananya. Ini soal perdata murni.

“Selama ini banyak yang masuk penjara karena diketahui pernah mengajak orang. Ada yang mengajak lewat YouTube segala. Henry tidak pernah terlihat mengajak-ngajak orang untuk menabung di KSP Indosurya,” katanya.

Henry Surya bebas.

Dan Indonesia heboh.

Penipu 14.000 orang dengan nilai sebesar Rp 16 triliun tidak bisa dihukum.

Menko Polhukam Mahfud MD kelihatan geram. Tapi hukum adalah hukum. Hakim independen untuk memutuskan sesuai dengan keyakinan mereka. Dan keyakinan itu didasarkan pada fakta di persidangan.

Tidak satu pun saksi yang mengatakan bahwa mereka disuruh Henry Surya untuk mengumpulkan uang dari nasabah. Termasuk saksi yang peran mereka adalah ”perantara”, atau juga disebut ”marketing”.

Sebenarnya begitu saksi-saksi itu mengatakan ”disuruh” atau ”ditugaskan” oleh Henry Surya, pastilah hakim akan punya keputusan lain.

Berarti ketika para saksi itu diperiksa oleh polisi juga tidak ada yang mengatakan ”disuruh” itu. Mungkin polisi sudah menanyakan. Atau mungkin juga tidak menguber ke pengakuan seperti itu. Terserah polisi.

Ketika polisi menyerahkan berkas perkara ini ke kejaksaan, seharusnya polisi sudah tahu: unsur pidananya sudah cukup kuat. Kalau tidak polisi, mestinya, tidak akan berani melimpahkan berkas ke kejaksaan.

Kejaksaan, yang mendalami berkas itu, tentu juga sudah yakin: ada perbuatan pidana. Karena itu berkasnya dikirim ke pengadilan. Kalau jaksa merasa unsur pidananya kurang kuat, berkas itu akan dikembalikan ke polisi. Untuk dilengkapi. Diperkuat bukti dan saksinya.

Soal pengembalian berkas ini ada juga hambatan hukum: kalau berkas bolak-balik jaksa-polisi-jaksa, akan memakan waktu. Padahal masa penahanan tersangka akan habis. Bisa-bisa tersangka harus dilepas demi hukum karena masa penahanan 20 harinya sudah habis, sedang berkasnya tidak kunjung lengkap. Memang masa penahanan itu bisa diperpanjang tapi ada batasnya.

Bahwa Henry Surya, pengelola KSP, dibebaskan oleh hakim, sebenarnya juga sudah bisa ditebak: Suwito Ayub kan juga bebas. Di pengadilan sebelumnya. Suwito adalah penanggung jawab KSP Indosurya. Kini Suwito raib. Entah di mana.

Sahabat Disway sendiri pernah diajak memasukkan dana ke Indosurya oleh salah satu ”perantara”. Ia diajak makan-makan. Kebetulan teman satu sekolahnya dulu. “Saya langsung katakan padanya, kita makan-makan saja. Kita jangan bicara Indosurya. Ini nanti ujung-ujungnya jebol,” katanya saat itu.

Para perantara Indosurya memang agresif cari nasabah. Komisinya besar sekali: sampai 30 persen. Latar belakang mereka juga orang keuangan. Banyak yang dari kalangan perbankan. Pemilik uang umumnya kenal mereka sebagai pegawai bank tepercaya.

Tentu banyak juga nasabah yang menuntut perantara itu. “Dulu kan kamu yang minta saya memasukkan uang. Maka kamu harus tanggung jawab,” Begitu umumnya permintaan nasabah. Tapi jawaban perantara juga senada: kami juga tertipu oleh Indosurya.

Pengacara seperti Alvin Lim –kini ditahan polisi– mencurigai permainan Indosurya ini tidak sebatas pada Henry Surya. Tapi harus dikejar sampai bapaknya: Surya Effendy. Bahkan sampai istri ketiga bapaknya itu: Natalia.

Effendy adalah orang Surabaya yang jaya di Jakarta. Effendy mendirikan sekuritas terkenal di Jakarta: Asjaya Indosurya Securities.

Alvin Lin sudah pernah membuat pengaduan ke polisi soal ini: pengaduan 0204/2022. Lalu tiga pengaduan lainnya lagi. Menurut Kate, anak Alvin Lim, pengaduan ini belum pernah ditangani dengan baik. “Bapak saya berpesan agar polisi menindaklanjuti pengaduan 0204 itu,” ujar Kate yang masih pelajar  SMA itu.

Dengan demikian Henry Surya bisa langsung ditahan berdasar pengaduan 0204 itu. Atau tiga pengaduan lainnya. Agar Henry jangan kabur seperti Suwito. Anak buah Henry ini langsung kabur begitu dibebaskan oleh hakim.

Tentu, yang juga sulit adalah mengejar harta Henry dan bapaknya. Para nasabah tentu lebih mengharapkan uang kembali. Tapi tidak banyak yang bisa diharapkan. “Sudah dilarikan ke luar negeri. Kita harus kejar sampai dapat,” ujar sahabat Disway itu. “Mereka punya banyak apartemen di Singapura,” tambahnya.

Orang seperti Alvin Lim akan mengejar Henry sampai ke ujung dunia. Apalagi ada indikasi pencucian uang. Dalam laporan 0204 itu, Alvin menyebut terjadinya indikasi pencucian uang itu. Yakni ketika PT Indosurya Inti Finance (PT IIF) berganti nama menjadi PT Sarana Majukan Ekonomi Finance Indonesia (PT SMEFI).

Tapi Alvin tidak akan bisa mengejar Henry dan bapaknya. Badannya kini dibatasi oleh dinding-dinding ruang tahanan. (*)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan*

Edisi 29 Januari 2023: Yourway Myway

 bagus aryo sutikno

Terima kasih Boss Dahlan atas apresiasinya, perusuh itu mengacau karena Disway adalah rindu. Rindu itu sesuatu yg tak jelas definisinya tapi jelas efeknya. Manufacturing hope itu rindu, yg bersalin rupa jadi Disway. Disway itu adalah rindu. Jangan baca Disway sehari saja, COBALAH, maka jiwamu akan meronta-ronta. Bahkan demi baca Disway, paket internet 100rb pun rela dibeli. Disway itu bagai sepatu dan perusuh adalah kumbangnya. Jika Disway itu sepasang pengantin maka perusuh pengacau itu pengiringnya. Dan sebagai pengiring, mohon dipahami, mereka pasti makannya barbar dengan porsi jumbo.

 Otong Sutisna

Bingung kenapa analoginya sepatu dan kumbang, kenapa tidak sepatu dan kaki…. Oooh …. mungkin kalau sepatu dan kaki, kakinya yang rorombeheun dan bau lagi jadi kurang pas….kalau kumbang kan bisa pindah ke lain hati….ups’ maaf ke lain bunga.

Mirza Mirwan

Nah, manteman sekarang tahu, ‘kan, kalau di edisi awal-awal CHD dulu judulnya bukan hanya dua kata? Lihat skrinsyut judul CHD edisi pertama itu: Lebih Menyiksa dari Sakit Jantung (5 kata). Hari berikutnya juga 5 kata: Merelakan Ditinggal Anak, Cucu, Menantu. Edisi ke-3 malah 6 kata: Rakus Lentil dan Kurma Mentah Beku. Selanjutnya, lihat sendiri di arsip CHD. Saya malah lupa sejak kapan Pak DI istikamah membuat judul dengan dua kata. Bahkan juga lupa sejak kapan saya ikut nimbrung berkomentar. Yang saya ingat, waktu itu saya meluruskan komentar entah siapa, lupa. Lalu keterusan. Meski tidak rutin tiap hari. Mongomong soal judul, kalau saja CHD tanpa judul kalian tetap membacanya juga, ‘kan? “Catatan Pinggir”-nya Pak GM di Tempo dulu, saya ingat benar, di awal-awal juga tanpa judul. Kalau tidak percaya, silakan tanya ke Pak GM. Begitu diberi judul, lebih sering hanya dengan satu kata. Namanya juga catatan, suka-suka yang membuat catatan.

 bagus aryo sutikno

Bang Mirza, Boss Dahlan menjuduli artikelnya dengan dua kata dilakukan sejak Ultramen membangun pabrik Ultraflu.

 Agus Suryono

#pak MM Yang SATU itupun tetap baca. Karena levelnya sudah KECANDUAN. Kecanduan baca. Kecanduan komen. Kecanduan ngeyel. He he.. #guyon ben awet tuwo..

Sutikno tata

Gak enak! gak bakalan se-asyik ini!, rubik baru itu pikiran orang besar yang suka ekspansi besar, lebih asyik tetap jadi satu kolam, mau ikan mas ada mau cucut juga ada.. tes aja pindahin satu tulisan di OPINI ke CATATAN HARIAN DAHLAN tambahin pengantar satu paragraf tulisan abah diatas , cek jumlah pembaca, share dan komentar.. mesti beda jauh.. Apalagi kalau sampai pemilihan moderator pakai vote, halah PSSIway jadinya..

bagus aryo sutikno

Ssx bss dhln mnls tnp hrf vkl, knsnn sm. Br pmbc th hdp trs sp tnp vkl. 5 thn Dsw, stny mmbr dk. . Sesekali Boss Dahlan menulis tanpa huruf vokal, Konsonan semua. Biar pembaca tahu hidup terasa sepo tanpa vokal. 5 tahun Disway, saatnya memberi adik. #VOKAL donk para pembaca.

Kliwon

Selamat Bli Leong. Komentar seriusmu dibawah itu benar² sangat serius. Aku hitung dengan serius, komentarmu itu mengandung 147 kata ‘serius’. Dan saking aku gabut serius, bahkan aku begitu serius & khusuk meresapi dengan serius. Serius.., itu membuktikan betapa seriusnya dirimu ingin berkomentar serius. Aku jadi yakin, sebenarnya dirimu sangat bisa serius. Jangan dengar olokan orang yang menuduhmu ngga pernah serius. Aku pernah baca buku serius yang isinya juga serius. Katanya hidup serius tidak selalu menghasilkan kesuksesan yang serius. Sebaliknya, hidup tidak serius tak selalu menghasilkan kegagalan yang serius. Yang pasti kesuksesan/kegagalan, selalu akan menjadi pengalaman yang serius. Karena Tuhan menciptakan semesta ini dengan serius. Dan kita mau serius atau tidak serius menjalani hidup, hasil akhirnya tetap serius. Akhirul kalam, dengan tulus dan serius, mohon maaf kalau komentar serius ini terlalu serius. Dan terima kasih sudah membaca dengan serius.

Budi Utomo

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button