Disway

Rasialis Fanatis

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – Pemikiran Samin kini berlaku juga di Amerika Serikat. Entah siapa yang mengekspornya ke sana: dari Bojonegoro-Cepu dan sekitarnya.

Bahkan kini seperti terjadi persaingan siapa yang lebih Samin di Amerika: Gubernur Texas, Greg Abbott atau Gubernur Florida Ron DeSantis. Dua-duanya dari Partai Republik. Dua-duanya pendukung Presiden Donald Trump.

Berita Terkait

Selama seminggu kemarin Abbot dua kali merealisasikan ajaran Samin. Ia mengirim imigran gelap ke rumah Wakil Presiden Kamala Harris. Masing-masing 50 orang. Mereka berasal dari Amerika Tengah: mereka ditangkap karena nekad melintasi perbatasan Mexico-Texas. Mereka dinaikkan bus atas perintah gubernur Abbott. Tanpa diberitahu ke mana tujuan akhir.

Perjalanan itu jauh sekali. Hampir 2000 km. Selama lebih 30 jam. Akhirnya bus itu sampai ke ibu kota: Washington DC. Langsung menuju rumah dinas wakil presiden Kamala Harris. Mereka diturunkan di depan rumah jabatan dekat Naval Observatory. Ditinggal di situ. Begitu saja. Bus yang dari Texas kembali ke Texas.

Anda, yang bukan penganut Samin, pun tahu: Abbott lagi protes. Pemerintahan Joe Biden – Kamala Harris ia anggap tidak punya ketegasan seperti Trump dalam hal kebijakan imigrasi.

Gubernur DeSantis tidak mau pakai bus. Ia carter dua pesawat. 100 imigran gelap dari Venezuela ia naikkan montor muluk. Tanpa mereka tahu akan diterbangkan ke mana.

Pesawat itu mendarat di satu pulau kecil. Di pulau itulah Presiden Obama punya rumah peristirahatan. Separo dari rumah di pulau itu hanya dihuni di hari-hari liburan musim panas. Seperti sekarang ini.
Itulah pulau Martha’s Vineyard. Nama itu diambil dari golongan awal orang yang tinggal di situ berabad yang lalu. Letaknya 1,5 jam penerbangan dari bagian selatan Florida.

Mereka dilepaskan di pulau itu. Begitu saja. Itulah pulau di negara bagian Massachusetts –tolong dibetulkan tulisannya karena saya masih sering salah menuliskan nama negara bagian satu ini. Panjang pulau itu hanya 3 km, lebarnya sekitar 1 km. Penduduknya sekitar 19.000 orang –mendadak naik lebih dua kali lipat di musim liburan.

Seperti Bonek merusak stadion, setiap pagar bisa dirobohkan banyak yang bersorak senang. Emosi sesaat. Di Amerika tindakan ala Samin dua gubernur itu juga mendapat tepukan meriah. Dari pendukung Trump. Dari emosi mereka yang lebih permanen: Republik membenci Demokrat. Kian lama kebencian itu kian dalam. Ada saja pemicunya.

Satu tokoh pengikut Trump memang baru saja ditetapkan sebagai tersangka. Ia dinilai menyalahgunakan uang publik. Dana yang dikumpulkan untuk membangun tembok perbatasan dipakai juga untuk pribadi pemrakarsanya: Stave Bannon. Anda sudah tahu siapa Bannon. Ia ahli strategi politik Trump. Ia termasuk tokoh garis paling keras di belakang Trump. Ia 68 tahun.

Sebenarnya Bannon sudah mengantongi surat sapujagad: pengampunan dari Presiden Amerika. Ia mendapatkan surat pengampunan itu di hari-hari akhir kepresidenan Trump. Ia aman dari pemeriksaan pidana apa pun selama hidupnya nan lalu.

Karena itu Bannon tidak mau mengaku bersalah. Ia pilih diadili. Dengan resiko hukuman lebih berat.
Tiga orang teman Bannon pilih mengaku bersalah. Mengaku tahu uang itu dari dana tembok. Ia sadar itu salah. Ia minta pengampunan pengadilan.

Dengan demikian ia tidak perlu diadili. Hakim akan langsung menjatuhkan hukuman. Jauh lebih ringan dari seharusnya. Bisa jadi hanya 3,5 tahun penjara. Dari seharusnya antara 20 sampai 35 tahun.
Salah satu yang mengaku bersalah itu: Brian Kolfage. Umur 39 tahun. Asli Florida. Ia veteran perang Iraq. Dua kakinya hilang di medan perang.

Ia menerima ratusan ribu dolar dari Bannon. Yang uangnya diambil dari dana tembok perbatasan. Pengakuan salah ini menyulitkan Bannon: orang kaya, banker, tokoh media, produser film di Hollywood, tiga kali cerai, lulusan Harvard dan berteman baik dengan pembangkang Tiongkok, konglomerat yang lagi diburu Xi Jinping: Guo Wen Gui.

Bannon ditangkap di satu pantai tidak jauh dari pulau wisata tadi. Yakni ketika ia keluar dari kapal pesiar milik Guo. Ia berhasil menghimpun dana lebih Rp 300 miliar. Ribuan pendukung Trump memang semangat untuk ide membangun tembok batas Mexico-Amerika. Mereka memberikan donasi itu. Yang oleh Bannon selalu dikatakan setiap sennya akan dipakai membangun sang tembok.

Bagaimana bisa Bannon jadi tersangka padahal ia penerima pengampunan presiden?
Pertama, karena ia tidak mau mengaku bersalah. Karena itu pengadilan harus memutuskan dulu: ia bersalah atau tidak. Setelah misalnya bersalah barulah diputuskan apakah akan diampuni.

Kedua, pengampunan Presiden itu tidak berlaku untuk kejahatan negara bagian. Dalam hal dana tembok ini Bannon menghadapi jaksa negara bagian New York.

Meski jadi tersangka Bannon tidak ditahan. Ia membayar uang jaminan sampai 5 juta dolar. Pekerjaan utama Bannon saat ini adalah ceramah. Sangat khusus. Hanya untuk topik nasionalisme sempit. Di seluruh dunia.

Yang mengundang Bannon adalah organisasi-organisasi anti imigran di negara mana pun. Khususnya di Eropa. Ia anti imigran sejati. Juga anti Tiongkok sampai ke ulu hatinya.

Akan hal DeSantis sebenarnya keturunan imigran juga: asal Italia. Dari garis ayah, buyutnya masih kelahiran Italia. Sedang dari garis ibu, justru neneknya masih lahir di Italia.

Sedang Abbott keturunan imigran dari Inggris. Istri Abbott juga keturunan imigran. Dari Mexico. Nenek Sang istri masih kelahiran Mexico. Istri Abbott adalah keturunan Spanyol pertama yang jadi istri gubernur Texas.

Di Texas sendiri kini lagi memasuki masa pemilihan gubernur. Abbott mencalonkan diri lagi. Untuk periode ketiga.

Maka perang kata-kata kini luar biasa panasnya di sana. Untuk urusan imigran ini. Jaksa Agung yang sekarang, Merrick Garland, tidak hanya melayani dengan kata-kata. Tapi juga tidak dengan cara Samin. Ia sengaja mengadakan acara terbuka untuk penyumpahan sejumlah orang menjadi warga negara baru Amerika.

Acara itu diadakan di pulau kecil Ellis, sepelemparan batu dari Manhattan, New York. Latar belakang acara itu jelas sekali: Patung Liberty.

Tentu itu langkah simbolis. Bahwa Amerika adalah negara imigran. Pulau Ellis adalah tempat pemprosesan imigran dari Eropa. Siapa saja ditampung dulu di situ. Diproses. Disahkan menjadi orang Amerika.

Garland bercerita tentang asal-usuknya sendiri. Yakni dari daerah yang sekarang disebut Belarusia. Neneknya lima bersaudara. Yang dua orang berhasil melarikan diri dengan kapal. Menyeberangi lautan Atlantik. Sampailah di pulau Ellis itu.

Sedang tiga saudara nenek lainnya mati di kamar pembantaian di Jerman. Mereka memang keluarga Yahudi.
Tapi orang seperti Trump, Abbott, DeSantis dan Bannon tidak akan mau tahu apa pun lagi. Di mata mereka Amerika kini lagi terancam. Terutama dominasi kulit putihnya. Harus diselamatkan. Rasialisme bersatu dengan fanatisme. Di sana. Dan di mana-mana. (*)

Anda bisa menanggapi tulisan Dahlan Iskan dengan berkomentar http://disway.id/. Setiap hari Dahlan Iskan akan memilih langsung komentar terbaik untuk ditampilkan di Disway.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button