Nusantara

Mengemis Demi Sekolahkan Anak, Dindikbud Banten Siap Fasilitasi Sekolah Gratis

INDOPOSCO.ID – Setelah sempat viral di media sosial, seorang wali murid bernama Rosdiah (36), warga Jombang Kali, Kecamatan Jombang, Kota Cilegon,Banten,yang terpaksa mengemis di Lampu Merah Alun-alun Kota Cilegon, demi mewujudkan mimpi anak sambunganya, Suci Ajeng Mulia (16), yang ingin melanjutkan pendidikan ke tingkat SMA sederajat, mendapat tanggapan dari Kantor Cabang Dinas (KCD) Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Banten wilayah Serang Cilegon (Seragon).

Suhaeri, kepala KCD Dindikbud Seragon kepada wartawan mengatakan, pihaknya siap memfasilitasi anak tersebut untuk sekolah negeri di Cilegon tanpa dipungut biaya apapun.”Tadi saya sudah bertemu dengan orangtua calon siswa. Dia tidak tahu bahwa selama ini masuk sekolah negeri di Banten gratis,” terang Suhaeri, Kamis (20/5/2021).

Menurut Suhaeri, tidak hanya masuk sekolah,selama menempuh jenjang pendidikan di sekolah menengah negeri, baik SMA/SMK dan SKh Negeri juga tidak dipungut biaya apapun,karena sudah ditanggung oleh APBD Banten. “Tidak hanya daftar sekolah yang gratis,selama menempuh pendidikan di sekolah menengah negeri juga gratis,” tegasnya.

Sebelumnya semnaot viral di media sosial seorang warga Kota Cilegon terpaksa pemnegmis karena ingin menyekolahkan anaknya di SMK. Tidak hanya di Lampu Merah Alun-alun, Rosdiah juga mengemis di Simpang Empat Damkar, Kecamatan Grogol, Kota Cilegon.

Di tengah kepadatan lalu lintas di Kota Cilegon, Rosdiah mengaku terpaksa harus meminta-minta kepada pengendara yang melintas demi untuk membiayai sekolah anaknya yang akan masuk ke tingkat SMA.

Rosdiah yang ditemani suaminya Gita Bahari (61) ,berharap belas kasihan dari pengguna jalan . Di leher Rosdiah terkalung spanduk dengan tulisan ” Buk/Pak mohon bantuan seikhlasnya untuk biaya anak daftar sekolah SMK, terima kasih”.

Saat ditemui di Taman Geger Cilegon, Rosdiah menjelaskan, jika ia baru kali ini mengemis di jalan. Aksi itu terpaksa ia dilakukan demi sang anak supaya bisa terus mengenyam pendidikan setelah lulus dari Madrasah Tsanawiyah (Mts) di Kecamatan Anyer, Kabupaten Serang.

Di tempat yang sama, Gita Bahari (61) mengaku ia tinggal Kelurahan Ramanuju , Kecamatan Purwakarta atau tidak jauh dari kantor Pemerintah Kota (Pemkot) Cilegon.

“Saya sekarang tinggalnya di deket hotel Cilegon City, ada lapak kunci duplikat, kalau (alamat) KTP masih di Jombang Kali,” jelasnya.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button