Nasional

Kasus Suap di Hulu Sungai Utara, KPK Periksa Ajudan dan Sopir Bupati

INDOPOSCO.ID – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa dua orang saksi terkait kasus dugaan suap yang terjadi di Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), Kalimantan Selatan (Kalsel).

“Hari ini (27/9/2021) terkait pengadaan barang dan jasa di Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kalsel tahun 2021-2022 untuk tersangka Marhaini dan kawan-kawan, tim penyidik KPK, melakukan pemanggilan dan pemeriksaan saksi
bertempat di Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Kalsel,” ujar Pelaksana Tugas (Plt) Juru Bicara KPK, Ali Fikri, Senin (27/9/2021).

Kedua saksi yang diperiksa hari ini, kata Ali, yakni Muhammad Reza Karimi, ajudan Bupati Hulu Sungai Utara dan Fachri, sopir pribadi Bupati Hulu Sungai Utara.

Sebelumnya, tim penyidik KPK telah memeriksa Bupati  Hulu Sungai Utara Abdul Wahid, Jumat (24/9/2021).

Tim penyidik KPK  juga telah memeriksa Novi Yanti, staf bidang rehabilitasi/pemeliharaan pengairan pada Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang dan Pertanahan  (PUPRP) Kabupaten HSU atau Pejabat Pelaksana Tekniks Kegiatan (PPTK) Bidang Rehabilitasi/Pemiliharaan Pengairan.

Tidak hanya itu, tim penyidik KPK juga telah memeriksa 9 saksi lainnya yakni  kontraktor dalam hal ini Wakil Direktur CV Hanamas Marhaidi; pemilik CV Lovita, H. Sapuani alias Haji Ulup; Kamariah dari CV Agung Perkasa; Haji Halim dari  CV Alabio; Iping, Pegawai Negeri Sipil (mantan ajudan bupati); Hadi  selaku kontraktor; Syaifulah selaku Kepala Bagian Pembangunan 2019; Asoi dari PT Karya Anisa Gemilang dan Wahyu Tanjung dari PT Haidasari.

Untuk diketahui, dalam kasus ini  KPK telah menetapkan Marhaini, Direktur CV Kalpataru Fachriadi, dan Kepala Dinas PUPRP Hulu Sungai Utara, Maliki sebagai tersangka.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button