Nasional

Pembobol NIK dan Sertifikat Vaksin Jokowi Harus Dipidana

INDOPOSCO.ID – Masyarakat kembali dipertontonkan dengan tersebarluasnya sertifikat vaksin Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Nomor Induk Kependudukan (NIK).

Kekhawatian muncul dengan keamanan data pribadi. Mengingat, sekelas data pribadi seorang Presiden bisa dengan mudah diperoleh oleh yang memiliki kepentingan.

Gubernur Banten Lawyers Club (BLC) Afriman Octavianus mengatakan, data pribadi yang bersifat elektronik dan non elektronik telah dijamin oleh Undang-Undang Dasar (UUD).

Pemerintah diminta untuk serius dalam menjaga kerahasiaan data pribadi masyarakat. Karena kejadian ini sudah beberapa kali mencuat ke publik.

“Ini harus dijaga kerahasiannya oleh negara. Sehingga nggak bisa data dibocorkan oleh orang lain, apalagi di ekspos ke publik,” katanya saat dihubungi, Rabu (8/9/2021).

Ia menyebutkan, kebocoran data pribadi sudah sangat mengjhawatirkan. Publik sudah beberapa kali dipertontonkan dengan maraknya jual beli data pribadi.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button