Internasional

Polisi Peru Usir Masyarakat Adat Dari Lokasi Tambang Milik China

INDOPOSCO.ID – Polisi Peru menegaskan pada Rabu bahwa mereka telah mengusir masyarakat adat yang telah mendirikan kamp di dalam tambang terbuka raksasa milik perusahaan tambang tembaga Las Bambas MMG, yang telah memaksa perusahaan milik China itu berhenti beroperasi.

Perusahaan Las Bambas, yang dimiliki oleh MMG Ltd China, memasok 2 persen dari tembaga global dan terpaksa menghentikan produksi tembaga seminggu yang lalu karena protes tersebut.

Penduduk komunitas adat Fuerabamba memasuki tambang itu pada 14 April dan menuntut untuk mengambil kembali apa yang mereka katakan sebagai tanah leluhur mereka.

Baca Juga : Akhir Maret 2022, Repsol Janji Bersihkan Tumpahan Minyak di Peru

“Dengan tetap menghormati hak asasi manusia…676 petugas polisi dari wilayah Apurimac telah memulihkan 100 persen tanah milik Las Bambas yang telah diduduki,” kata polisi di Twitter, seperti dikutip Antara, Kamis (28/4/2022).

Tiga orang terluka akibat pendudukan secara paksa tersebut, kata pihak berwenang.

Reuters melaporkan pada Selasa bahwa pihak Las Bambas berencana untuk mengusir paksa masyarakat pada Rabu.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button