Internasional

Gubernur Bank Sentral Rusia yang Baru Hadapi Krisis Ekonomi Skala Besar

INDOPOSCO.ID – Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina harus menghadapi krisis ekonomi skala penuh, mengatasi ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya yang berasal dari sanksi Barat, saat ia memulai tugas barunya selama lima tahun yang bertanggungjawab atas kebijakan moneter.

Mayoritas anggota parlemen di majelis rendah parlemen Rusia pada Kamis (21/4/2022) mendukung penunjukan kembali Nabiullina sebagai kepala bank sentral, mendukung pilihan yang dibuat oleh Presiden Vladimir Putin.

Nabiullina sekarang harus mengarahkan ekonomi yang bergantung pada komoditas melewati kontraksi tertajamnya sejak tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet pada 1991, memerangi inflasi yang meningkat bulan ini ke level tertinggi 20 tahun sebesar 17,62 persen.

Nabiullina mengatakan kepada anggota parlemen pada Kamis (21/4/2022) bahwa tugas prioritasnya adalah mengamankan ketersediaan sumber daya keuangan untuk transformasi struktural ekonomi yang akan segera terjadi.

Baca Juga: Rusia Mulai Merangsek Sisi Timur Ukraina

“Tugas kita adalah memastikan bahwa ekonomi kita kompetitif. Dalam pandangan saya, kita tidak perlu mengejar kebijakan isolasi diri ke segala arah,” kata veteran bank sentral berusia 58 tahun itu kepada majelis rendah parlemen, Duma, seperti dikutip Antara, Jumat (22/4/2022).

” Memerangi inflasi juga merupakan tugas terpenting, yang tidak ditinggalkan siapa pun.”

Bank sentral akan mempertimbangkan untuk memangkas suku bunga utama dari 17 persen pada pertemuan dewan mendatang, kata Nabiullina, mengulangi niatnya untuk mengembalikan inflasi ke target 4,0 persen pada 2024 dan menandai tantangan ekonomi yang akan dihadapi Rusia.

Nabiullina menghadapi masa sulit lainnya, tidak diragukan lagi,” kata Tatiana Orlova, ekonom pasar berkembang terkemuka di Oxford Economics.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button