Internasional

Duh Situasi Haiti Terus Memburuk Pascagempa 7,2

INDOPOSCO.ID – Pada Sabtu (21/8/2021), ketegangan di Haiti meningkat ketika daerah-daerah yang sulit dijangkau belum mendapat bantuan usai dihantam gempa besar yang menewaskan lebih dari 2.000 orang pekan lalu.

Banyak warga Haiti yang rumah dan mata pencahariannya hancur oleh gempa magnitudo 7,2 pada 14 Agustus 2021 mengatakan mereka bahkan tidak tahu bagaimana harus memulai lagi kehidupan mereka.

Kesal dengan bantuan yang tak kunjung tiba, warga menyerang truk-truk bantuan di sejumlah kota di bagian selatan negara Karibia yang miskin itu.

Pertikaian antarwarga terjadi setelah mantan Presiden Michel Martelly mengunjungi sebuah RS di kota Les Ceyes, di mana seorang stafnya meninggalkan amplop berisi uang yang diperebutkan banyak orang.

“Kami prihatin dengan situasi keamanan yang memburuk yang bisa mengganggu bantuan kami kepada warga Haiti yang rentan. Kami sedang berbicara dengan otoritas dan semua pihak untuk berusaha mencegah hal ini,” kata Pierre Honnorat, kepala Program Pangan Dunia PBB di Haiti dilansir Reuters melalui Antara.

Korban tewas akibat gempa mencapai 2.189 orang dan diperkirakan 332 orang masih hilang. Namun, penduduk kota-kota di daerah pedesaan selatan masih mencari jenazah orang-orang yang diyakini tertimbun di bawah reruntuhan bangunan.

Puluhan ribu rumah hancur, membuat banyak keluarga tak punya pilihan selain tidur di tempat terbuka meski diguyur hujan deras saat malam. Musim angin topan di wilayah Karibia berlangsung hingga akhir November dan Perdana Menteri Ariel Henry telah memperingatkan warga Haiti untuk bersiap menghadapi lebih banyak badai.

“Setelah fase darurat, yang kami harapkan berlangsung hanya beberapa pekan, kami harus mulai berpikir tentang rekonstruksi,” kata Henry dalam pertemuan dengan Organisasi Negara-Negara Amerika pada Jumat untuk meminta bantuan dari negara-negara tetangga.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button