Ekonomi

Emas Capai Tertinggi 1 Bulan karena Inflasi dan Perang Ukraina

INDOPOSCO.ID – Emas menguat ke level tertinggi satu bulan akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), hanya sedikit dari level 2.000 dolar AS per ounce, karena kekhawatiran seputar konflik Rusia-Ukraina dan meningkatnya tekanan inflasi mengangkat permintaan terhadap aset aman logam mulia.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, bertambah 11,5 dolar AS atau 0,58 persen, menjadi ditutup pada 1.986, 40 dolar AS per ounce. Emas berjangka tergelincir 9,8 dolar AS atau 0,49 persen menjadi 1.974,90 dolar AS pada Kamis (14/4/2022) menjelang libur Paskah.

Berakhirnya konflik Rusia-Ukraina tampaknya semakin jauh, setelah tenggelamnya kapal utama Armada Laut Hitam Rusia pekan lalu, mendorong investor untuk memburu aset-aset aman.

Kenaikan emas tertahan di akhir sesi oleh lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10- tahun dan kenaikan lebih lanjut dolar, yang memperlemah selera terhadap emas di antara pembeli luar negeri.

“Peningkatan kecil dalam ketegangan karena perang Rusia- Ukraina bersama tekanan inflasi meningkatkan permintaan safe-haven untuk emas,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button