Ekonomi

Emas Berjangka Melonjak 21,2 Dolar AS

INDOPOSCO.ID – Harga emas melonjak lebih dari satu persen pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena data pekerjaan bulanan AS jauh dari ekspektasi pasar di tengah ketidakpastian yang dipicu oleh varian baru virus corona Omicron dan penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS meningkatkan daya tarik logam safe-haven.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange, terangkat 21,2 dolar AS atau 1,2 persen, menjadi ditutup pada 1.783,90 dolar AS per ounce. Di pasar spot, emas naik 0,9 persen menjadi diperdagangkan di 1.785,29 dolar AS per ounce pada pukul 20.12 GMT.

Sehari sebelumnya, Kamis (2/12), emas berjangka anjlok 21,60 dolar AS atau 1,2 persen menjadi 1.762,70 dolar AS, setelah terangkat 7,8 dolar AS atau 0,44 persen menjadi 1.784,30 dolar AS pada Rabu (1/12), dan jatuh 8,7 dolar AS atau 0,49 persen menjadi 1.776,50 dolar AS pada Selasa (30/11).

“Emas diuntungkan dari pelarian ke aset aman karena investor khawatir tentang tapering Federal Reserve yang lebih cepat dan situasi Covid karena Delta dan Omicron menimbulkan risiko terhadap prospek pertumbuhan jangka pendek,” Edward Moya, analis pasar senior di broker OANDA, seperti dikutip Antara, Sabtu (4/12/2021).

“Kinerja emas akhir pekan signifikan karena bertepatan dengan perataan kurva yang mencakup ekspektasi tinggi untuk tapering Fed yang lebih cepat.”

Sentimen di pasar keuangan yang lebih luas tetap lemah, karena data pekerjaan AS mengecewakan. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Jumat (3/12) bahwa Amerika Serikat menciptakan 210.000 pekerjaan baru pada November, lebih rendah dari ekspektasi pasar untuk kenaikan 573.000 dan juga lebih rendah dari kenaikan 531.000 pada Oktober.

Dukungan lebih lanjut untuk emas, imbal hasil obligasi 10-tahun AS turun di bawah 1,4 persen untuk pertama kalinya sejak September, mengurangi peluang kerugian memegang emas tanpa bunga.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button