Ekonomi

Yen Jatuh Ke Titik Terendah 4 Tahun Terakhir

INDOPOSCO.ID – Obligasi AS menggerakkan mata uang pada perdagangan Rabu (20/10/2021) pagi, dengan kenaikan suku bunga jangka panjang mendorong dolar ke level tertinggi hampir empat tahun terhadap yen. Tetapi penurunan imbal hasil jangka pendek menempatkannya kurang menguntungkan terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya.

Dolar AS dan yen juga berada di bawah tekanan dari reli ekuitas global yang melemahkan permintaan terhadap aset-aset yang dianggap sebagai tempat berlindung yang aman. Dolar naik setinggi 114,585 yen untuk pertama kalinya sejak November 2017, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun yang jadi acuan menyentuh level tertinggi baru lima bulan di 1,6630 persen di Asia. Imbal hasil AS jangka panjang yang lebih tinggi meningkatkan daya pikat aset tersebut kepada investor Jepang. Demikian dikutip Antara, Rabu (20/10).

Namun, imbal hasil obligasi pemerintah bertenor dua tahun melayang di sekitar 0,4050 persen setelah mundur tajam semalam dari tertinggi 19 bulan pada Senin (18/10/2021) di 0,4480 persen, menandakan penurunan spekulasi untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih awal.

Berita Terkait

Itu kontras dengan kenaikan taruhan minggu ini untuk kenaikan suku bunga yang lebih cepat di Inggris dan Selandia Baru, yang juga menarik ekspektasi di negara tetangga seperti zona euro dan Australia.

Baca Juga : DamoGO Dorong Industri F&B Indonesia yang Berkelanjutan Lewat Aplikasi

“Sentimen risiko tetap meningkat, “sementara” penurunan dalam imbal hasil AS di awal transaksi, merupakan gejala sedikit penurunan dalam ekspektasi kapan peningkatan suku bunga Fed mungkin terjadi,” membuat dolar naik dua kali lipat, tulis Ray Attrill, kepala analis valas di National Australia Bank di Sydney, dalam sebuah catatan penelitian.

Pada saat yang sama, pasar datang ke” realisasi- sangat terlambat- bahwa apakah Fed menaikkan suku bunga( kebijakannya) pada tahun 2022 atau tidak sampai nanti, bank-bank sentral lain mendahului mereka… dengan bank sentral Inggris( BoE) kemungkinan pada awal bulan depan,”” kata Attrill.

Indeks dolar- yang mengukur greenback versus enam rivalnya, termasuk yen– sedikit berubah pada 93, 822 dari Selasa (19/10/2021), ketika kehilangan sekitar 0,2 persen dan merosot ke terendah bulan ini di 93,501.

Prospek ekonomi AS sedikit kurang cerah pada Selasa (19/10/2021) setelah data menunjukkan bahwa pembangunan rumah AS secara tak terduga turun pada September dan izin mendirikan bangunan turun ke level terendah satu tahun di tengah kekurangan akut bahan baku dan tenaga kerja, mendukung ekspektasi bahwa pertumbuhan ekonomi melambat tajam pada kuartal ketiga.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button