Ekonomi

Dengan Koperasi, Petani Tak Perlu Pikirkan Jual Produk Lagi

INDOPOSCO.ID – Dengan berkoperasi, para petani tidak lagi memikirkan produknya mau dijual kemana. Pernyataan tersebut diungkapkan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam keterangan, Minggu (22/8/2021).

Untuk itu, dikatakan Teten, pihaknya terus membangun dan memperkuat bisnis model di sektor pertanian (pangan), agar bisa masuk skala ekonomi. Sebab, koperasi akan berhadapan dengan pasar, sehingga ada kepastian harga dan pasar bagi produknya.

“Para petani berlahan sempit harus bergabung atau mendirikan koperasi, agar masuk skala ekonomi. Karena, petani yang langsung berhadapan dengan pasar (buyer), terutama peritel besar, maka akan selalu kalah dalam posisi tawar,” ujarnya.

Dalam kunjungan kerja di Purbalingga meninjau musim petik komoditas buncis (jenis lokal dan Kenya) untuk ekspor ke Singapura, di Desa Kutabawa, Kecamatan Karangreja, Teten mengapresiasi Ketua Koperasi Petani Max Yasa Ngahadi Hadi Prawoto yang sukses membangun bisnis model di sektor pertanian, dengan menempatkan koperasi sebagai OffTaker.

“Untuk membangun bisnis model seperti itu, kita harus bekerjasama antara pemerintah pusat dengan para Kepala Daerah dan para Local Heroes seperti Mas Ngahadi ini,” katanya.

Ia menunjuk LPDB-KUMKM untuk memperkuat kelembagaan dan permodalan koperasi di Indonesia. “Kalau petani langsung jual ke supermarket atau pasar moderen, pembayarannya mundur tiga bulan, petani yang susah. Dengan berkoperasi, maka koperasi yang akan membeli hasil petani. Permodalan koperasinya akan diback-up LPDB-KUMKM,” terangnya.

Untuk itu, lanjut Teten, koperasi memang harus memiliki kemampuan finansial untuk membeli seluruh hasil pertanian dari petani. Demikian pula kelembagaan koperasi pun harus terus diperkuat, agar mampu menjadi OffTaker bagi produk pertanian para petani.

“Kami sudah membangun Pilot Project dan bisnis model sektor pertanian di beberapa daerah, seperti Lampung (pisang), Aceh (kopi), dan sebagainya. Nanti bisa direplika di berbagai daerah lain,” ucapnya.

Di tempat yang sama, Dirut Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM Supomo mengatakan, pihaknya akan lebih memprioritaskan penyaluran dana bergulir untuk memperkuat permodalan koperasi di sektor produksi, terutama sektor pertanian.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button