Disway

VakNus Terakhir

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – Saya ikut naik bus ke Jakarta. Kemarin. Bersama rombongan relawan Vaksin Nusantara (VakNus). Dari Surabaya, Jawa Timur.

Terakhir kali mereka harus ke Jakarta. Berarti itulah pula pemeriksaan terakhir terhadap relawan uji coba fase 2 Vaksin Nusantara.

Berita Terkait

Namanya saja rombongan. Bus harus beberapa kali berhenti di rest area: toilet. Ada juga yang harus berhenti karena saya ingin tahu rest area satu ini: Brebes. Itulah rest area terbesar sepanjang jalur jalan tol di Indonesia. Juga paling bersejarah: bekas bangunan pabrik gula peninggalan zaman Belanda.

Ternyata jalan tol Surabaya-Jakarta itu harus memotong halaman pabrik gula tersebut. Kebetulan. Pabriknya juga lagi dalam kesulitan. Sekalian saja dijadikan rest area. Unik. Gedung pabriknya utuh. Mesin giling tebunya yang dibongkar. Tidak ada lagi mesin-mesin tua di situ. Sayang.

Banyak produk lokal Brebes dijajakan di situ: aneka ria telur asin. Sate kambingnya saja tiga warung.

Jam sudah menunjukkan pukul 00.15 WIB ketika tiba di situ. Pas waktu sahur: mereka harus puasa setidaknya delapan jam setelah itu. Untuk diambil darah mereka di RSPAD Gatot Subroto Jakarta.

Tepat jam 5 pagi kami tiba di sebuah hotel di Cawang, Jakarta Timur. Milik salah satu relawan VakNus dari grup kami, Pak Suntoso.

Kami istirahat sebentar di hotel itu. Lalu senam dansa satu jam. Di halaman belakangnya yang luas. Mandi. Berangkat ke RSPAD.

Usai pemeriksaan darah kami langsung berangkat pulang ke Surabaya. Pukul 00.15 tiba kembali di rumah. Untuk paginya senam lagi, satu jam, di halaman Rumah Gadang Surabaya.

Berarti lima kali para relawan itu ke Jakarta.

Pertama, untuk diambil darah. Berdasar pemeriksaan awal itulah ditentukan: siapa yang boleh jadi relawan dan siapa yang tidak.

Bagi yang lolos diambil lagi darah mereka. Untuk diproses sebagai objek penelitian fase 2. Dari darah itu diambil sel dendritiknya. Lalu diberi antigen Covid-19. Di observasi selama satu minggu.

Kedua, seminggu kemudian. Saat itulah sel dendritik yang sudah ”jadi” disuntikkan kembali ke tubuh mereka.

Ketiga, keempat, dan kelima adalah untuk pemeriksaan. Di setiap kunjungan darah mereka diambil. Untuk dilihat: apakah VakNus tersebut berbahaya bagi mereka. Sejauh ini tidak ada gejala klinis apa pun. Tidak satu pun dari mereka.

Padahal kami sudah siap menderita –sesuai dengan keterangan BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) bahwa 70 persen relawan uji coba fase 1 mengalami masalah. Berarti setidaknya 10 dari 15 relawan kami akan mengalami masalah itu. Ternyata tidak. AMITOHU!

Tiga kali pemeriksaan itu juga untuk melihat apakah tubuh mereka sudah memiliki kemampuan untuk melawan paparan Covid-19.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button