Internasional

Oposisi Israel Siap Gulingkan Netanyahu

INDOPOSCO.ID – Pemimpin oposisi Israel bergerak semakin dekat untuk melengserkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu ketika mereka secara resmi mengatakan kepada presiden negara itu bahwa oposisi telah mencapai kesepakatan dengan sekutu politik untuk membentuk pemerintahan baru.

Sekitar 35 menit sebelum batas waktu Rabu (2/6) tengah malam, Yair Lapid yang berada di kubu tengah itu mengatakan kepada Presiden Reuven Rivlin dalam email: “Saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa saya telah berhasil membentuk pemerintahan.”

Rivlin, yang menghadiri final piala sepak bola Israel pada saat itu, memberi selamat kepada Lapid melalui telepon, demikian dilansir Antara, Kamis (3/6/2021).

Mitra utama Lapid adalah nasionalis Naftali Bennett, yang akan menjabat sebagai perdana menteri pertama di bawah rotasi antara dua orang. Lapid, 57, mantan pembawa acara TV dan menteri keuangan, akan mengambil alih setelah sekitar dua tahun.

Pemerintah koalisi mereka akan terdiri dari partai-partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik, termasuk Kelompok Arab Bersatu, yang untuk kali pertama dalam sejarah Israel sebuah partai yang mewakili 21% minoritas Arab Israel masuk ke pemerintahan.

Ini juga akan mencakup Yamina (Kanan) Bennett, kiri-tengah Biru dan Putih, dipimpin oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, partai sayap kiri Meretz dan Buruh, partai nasionalis Yisrael Beitenu mantan menteri pertahanan Avigdor Lieberman dan New Hope, sebuah sayap kanan. partai yang dipimpin oleh mantan menteri pendidikan Gideon Saar, yang memisahkan diri dari Likud Netanyahu.

Tetapi pemerintah baru yang rapuh itu, yang akan memimpin mayoritas tipis di parlemen, hanya diharapkan untuk dilantik dalam waktu sekitar 10-12 hari dari sekarang, menyisakan sedikit ruang bagi kubu Netanyahu untuk mencoba dan membatalkannya dengan membuat anggota parlemen berpihak ke mereka dan memberikan suara menentang pemerintahan baru itu.

Analis politik Israel secara luas mengharapkan Netanyahu untuk mencoba setiap manuver politik yang mungkin bisa terwujud, membujuk anggota Yamina yang tidak senang bergabung dengan anggota parlemen Arab dan sayap kiri.

“Tenang. Netanyahu masih menjadi perdana menteri selama beberapa hari lagi sampai mosi tidak percaya dan dia akan berjuang sekuat tenaga untuk menolak pemerintah baru yang mayoritas tipis. Ini masih sangat jauh dari selesai,” Anshel Pfeffer, analis politik untuk surat kabar liberal Haaretz, di Twitter.

Netanyahu, yang belum menanggapi pengumuman Lapid, menguasai 30 kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang, hampir dua kali lipat dari partai Yesh Atid yang dipimpin Y Lapid dan dia bersekutu dengan setidaknya tiga partai agama dan nasionalis lainnya. (wib)

Sponsored Content
Back to top button