Olahraga

Ketika Olimpiade Musim Dingin di Beijing Berubah Jadi Panas. Kenapa?

INDOPOSCO.ID – Ketika Olimpiade Musim Dingin di Beijing, China digelar awal Februari 2022, suhu di negara-negara empat musim diperkirakan lebih dingin ketimbang beberapa musim dingin sebelumnya, bahkan bisa tiga derajat Celcius lebih rendah dari biasanya.

Namun dua bulan sebelum api Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 menyalakan kaldron Stadion Nasional Beijing pada 4 Februari, suhu politik global justru bukannya mendingin melainkan memanas.

Sebagai unjuk protes terhadap apa yang disebut Amerika Serikat (AS) dan sejumlah negara Barat sebagai “genosida yang tengah berlangsung” di Xinjiang di China barat laut dan berbagai dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) lainnya di Tiongkok, Presiden AS Joe Biden pada Seni (6/12/2021) menyatakan negaranya akan memboikot secara diplomatik OIimpiade Beijing itu.

Sehari kemudian, Kanada, Inggris dan Australia mengikuti jejak AS dengan menyatakan berencana tak mengirimkan pejabat-pejabat politiknya guna menghadiri OIimpiade Beijing.

Boikot diplomatik berbeda dari boikot penuh seperti pernah terjadi pada Olimpiade Musim Panas 1956, 1980, 1984 dan 1988. Boikot penuh adalah ketika sebuah negara sama sekali tidak mengirimkan atletnya ke Olimpiade itu.

Boikot penuh terjadi pada Olimpiade 1956 di Melbourne ketika Spanyol, Belanda dan Swiss memprotes invasi Pakta Warsawa ke Hungaria tahun itu.

24 tahun kemudian 42 negara memboikot Olimpiade Moskow 1980 gara-gara Uni Soviet menginvasi Afghanistan setahun sebelum Olimpiade itu.

Empat tahun kemudian, Uni Soviet dan 19 negara balas memboikot Olimpiade Los Angeles 1984. Empat tahun setelah itu giliran Korea Utara dan lima negara lainnya memutuskan tak mengirimkan atletnya ke Olimpiade Seoul 1988.

Namun boikot yang diinisiasi AS kali ini hanya melarang pejabat politik menghadiri Olimpiade musim dingin pertama yang diadakan di China tersebut.

Meskipun demikian, belum ada jaminan apakah aksi itu akan lebih jauh menjadi boikot penuh atau malah urung diterapkan, karena sepertinya ini tergantung kepada sinyal politik yang diberikan China.

China sendiri menganggap manuver AS itu langkah politik yang sama sekali tak ada urusannya dengan olahraga. China sebal kepada cara Barat memandang diri mereka ketika mereka tengah dalam puncak era sejahtera.

Kebanyakan warga China sendiri menilai negaranya tengah berada pada masa menakjubkan. Mereka melihat menjadi kian menentukannya posisi negara mereka dalam segala dimensi pergaulan internasional, mulai politik sampai ekonomi.

Situasi ini membuat mereka merasa dunia layak memberikan tempat dan kesempatan terbaik kepada negaranya, termasuk menyelenggarakan acara global akbar seperti Olimpiade Musim Dingin 2022.

Namun saat bersamaan, postur mengglobal China ini dipandang Barat yang berbeda diametral secara ideologis dengan China, dengan gamang.

Di satu sisi Barat mengakui sukses besar penguasa China dalam mengelola negerinya, namun saat bersamaan mereka melihat penguasa China kian lalim saja.

China sukses dalam segala sektor kehidupan, termasuk turut dalam penjelajahan mencari kehidupan lain di luar Bumi, namun saat bersamaan Barat melihat penguasa China semakin represif terhadap perbedaan pendapat, terutama kepada kaum minoritas, salah satunya warga etnis Uyghur di Xinjiang.

Pertaruhan ideologi. Barat yang merasa telah melahirkan dan mengembangkan nilai serta semangat Olimpiade yang tak saja bertalian dengan rekonsiliasi dan perdamaian namun juga demokrasi itu, mungkin tak menerima harus menyaksikan Olimpiade dikooptasi oleh rezim yang 180 derajat berseberangan dengan ideologi dan cara hidup mereka.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button