Olahraga

Pemain Bola Australia Takut Bermain di Piala Dunia 2022, Qatar. Kenapa?

Tahun lalu, sebuah laporan dari Asosiasi Lesbian, Gay, Biseksual, Trans dan Interseks Internasional (ILGA) mengatakan, sumber mengindikasikan hukuman mati berpotensi digunakan sebagai hukuman untuk seks homoseksual konsensual di Qatar.

Kepala Eksekutif Piala Dunia FIFA Qatar 2022 Nasser al- Khater, pada 2019 mengatakan, setiap penggemar dari jenis kelamin apa pun, orientasi seksual, agama, dan ras, harus yakin bahwa Qatar adalah salah satu negara paling aman di dunia, dan mereka semua akan diterima di negara itu.

Baca Juga: Tekuk Atletico, Liverpool Juara Grup B Liga Champions

Namun, dia menekankan bahwa mempertunjukkan kasih sayang di depan umum tidak disukai, itu bukan bagian dari budaya mereka, dan itu berlaku untuk semua orang.

Piala Dunia terakhir diadakan di Rusia, di mana aktivisme aneh sangat dibatasi di bawah undang-undang propaganda gay 2013, yang melarang promosi hubungan seksual non- tradisional kepada anak di bawah umur.

Terlepas dari popularitas sepak bola yang luar biasa di seluruh dunia, hanya sedikit pesepak bola pria yang pernah mengaku sebagai gay, kebanyakan dari mereka mengakui setelah pensiun untuk menghindari kemungkinan ejekan dari kalangan atas.

Pemain profesional pertama yang mengaku saat masih bermain adalah Justin Fashanu dari Inggris pada 1990, tetapi dia tidak pernah mendapat penerimaan dalam permainan tersebut dan gantung diri pada 1998. (mg1)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button