Nusantara

Hewan Langka Burung Paruh Katak Ditemukan di Pulau Curiak

INDOPOSCO.ID – Peneliti Universitas Lambung Mangkurat (ULM) menemukan satwa langka berupa burung paruh katak (Podargidae) di Pulau Curiak yang menjadi Stasiun Riset Bekantan dan Ekosistem Lahan Basah “Sutarto Hadi“ di Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan.

Burung unik dan langka ini bertengger di dahan pohon putat (Planchonia valida) bersama induk betina dan anaknya yang cukup besar,” kata Amalia Rezeki, pengelola Stasiun Riset Bekantan di Banjarmasin, Minggu (9/10/2022).

Diakui dia, setelah lima tahun melakukan penelitian di kawasan stasiun riset baru pertama kali melihat burung paruh katak yang berwarna bulu coklat atau keabu-abuan–supaya tidak mudah terlihat oleh pemangsa.

“Sebelumnya saya pernah melihat di kebun binatang di Australia, tapi ukurannya lebih besar,” ungkapnya.

Baca Juga : Penyelundupan 33 Ekor Nuri Berhasil Digagalkan Polisi

Berdasarkan hasil observasi secara morfologi, kata Amel, spesies burung Batrachostomus mixtus. Menurut literatur, burung yang populer dengan istilah “frogmouth” tergolong hewan nokturnal atau beraktivitas malam hari dan bersifat endemik di Kalimantan yang hidup di dataran hutan rendah, salah satunya hutan bakau.

Amel menyebut sebagian besar burung pemakan serangga sering beraktivitas pada siang hari (diurnal). Sedangkan burung pemakan serangga yang aktivitasnya di malam hari jumlahnya hanya dua suku seperti burung cabak (Caprimulgidae) dan burung paruh katak.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button