Nusantara

Pendaki Gunung Slamet Wajib Sudah Divaksin

Terkait dengan kondisi cuaca yang sering turun hujan, dia mengingatkan masyarakat yang hendak melakukan pendakian ke Gunung Slamet untuk melakukan persiapan fisik dan menyiapkan peralatan yang sesuai dengan standar pendakian.

Ia meyakini pendaki akan tetap aman selama mematuhi peraturan yang telah ditetapkan oleh Pos Pendakian Gunung Slamet.

“Contoh, ada larangan bagi pendaki agar tidak boleh berada di puncak Gunung Slamet lebih dari pukul 10.00 WIB. Kalau mematuhinya, Insya Allah aman,” katanya.

Menurut dia, larangan tersebut dibuat karena hujan sering mengguyur puncak Gunung Slamet di atas pukul 10.00 WIB.

Kegiatan “Pendakian Bersama Napas Tua ke Gunung Slamet” diikuti delapan pendaki berusia di atas 40 tahun yang berasal dari berbagai daerah di Pulau Jawa.

“Beberapa pendaki yang sudah mendaftarkan diri terutama yang berasal dari Jawa Timur batal mengikuti kegiatan tersebut karena mereka ikut terlibat dalam penanganan bencana di Kota Batu,” kata fasilitator “Pendakian Bersama Napas Tua ke Gunung Slamet” Wahyu Budiarto.

Kendati hanya diikuti oleh delapan pendaki berusia di atas 40 tahun, dia mengatakan pihaknya tetap melaksanakan kegiatan “Pendakian Bersama Napas Tua ke Gunung Slamet”.

“Total yang terlibat dalam kegiatan ini sekitar 20 orang termasuk tim operasional yang mengawal pendakian,” kata pria yang akrab disapa Yudi Kumis itu.

Selain “Pendakian Bersama Napas Tua ke Gunung Slamet”, kata dia, pihaknya juga memberangkatkan sekitar 30 pendaki reguler yang berasal dari wilayah Jabodetabek.

Menurut dia, keberangkatan pendaki reguler ke puncak Gunung Slamet beriringan dengan peserta “Pendakian Bersama Napas Tua”. (bro)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button