Nasional

Sandiaga Kagumi Keindahan Alam dan Budaya Desa Wisata Wae Rebo

Desa wisata Wae Rebo juga memiliki ragam seni yakni seperti rangku alu. Permainan serta tarian ini dilakukan dilakukan empat orang memegang empat tongkat bambu, memakai tongkat membentuk palang dan menggerak-gerakkannya. Sementara orang lainnya harus melompati bagian celahnya agar tidak terjepit bambu.

Selain itu juga ada Tarian Caci, yang merupakan salah satu bentuk refleksi dari kebudayaan dan kehidupan warga Wae Rebo.

Untuk produk kerajinan tangan, Desa Wisata Wae Rebo memiliki kerajinan kain tenun. Khas dari kain tenun ini yaitu bermotif Manggarai yang menyerupai bunga dan memiliki warna yang lebih cerah. Sedangkan di sektor kuliner, ada kopi dan juga madu hutan.

Dengan berbagai potensinya itu, Desa Wisata Wae Rebo berhasil menjadi salah satu dari tiga wakil Indonesia di ajang Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021. Menparekraf berharap capaian itu dapat membuat keberadaan Desa Wisata Wae Rebo semakin baik kedepannya.

“Saya titipkan etos kerja 4 AS, yaitu kerja keras bagaimana kita menunjukkan bahwa masyarakat Desa Wae Rebo ini adalah pekerja keras. Kedua, kerja cerdas, kecerdasan kita untuk mengelola kelestarian alam. Ketiga, kerja tuntas, dengan mendapatkan hasil terbaik di UNWTO. Dan terakhir, kerja ikhlas, kita berikan yang terbaik dan sisanya kita serahkan yang di atas untuk menentukan. Tapi saya yakin Wae Rebo akan mendapatkan hasil yang terbaik,” ujarnya.

Lebih lanjut, Sandiaga juga akan memberikan pendampingan untuk Desa Wisata Wae Rebo agar desa ini bisa terus berkembang.

“Saya akan menugaskan dewan juri Prof. Azril Azahari yang merupakan juri ADWI untuk memberikan pendampingan untuk memastikan Desa Wisata Wae Rebo ini bisa berkembang,” ujarnya.

Sementara itu, Bupati Manggarai Heribertus G.L.Nabit, menyampaikan terima kasih atas kunjungan Menparekraf Sandiaga ke Desa Wisata Wae Rebo.

“Terima kasih banyak, Pak Menteri ini adalah menteri pertama yang datang ke Wae Rebo, terima kasih banyak sudah bersusah payah menuju ke sini dan membuang waktu di luar jangkauan untuk komunikasi. Kami menantikan pendampingan tersebut, agar cita-cita kami terwujud, kami berharap dan berdoa semua niat kita terwujud,” ujar Heribertus. (ney)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button