Nasional

Klaster Covid-19 dari Pendidikan, DPR: Keselamatan Generasi Muda Utama

Ia melihat penerapan PTM terbatas saat ini seolah tak terbatas. Akibatnya muncul klaster pendidikan di beberapa wilayah di Indonesia.

“Sekali lagi, kami mendukung program Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Riset, Teknologi untuk mewujudkan merdeka belajar. Tapi keselamatan generasi masa depan kita harus diprioritaskan. Mereka harus dilindungi di masa pandemi ini,” terangnya.

Sebelumnya, Dirjen Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen), Kemendikbudristek Jumeri menyebut jumlah klaster Covid-19 paling banyak ada di Sekolah Dasar (SD) sebanyak 581 sekolah, lalu di sekolah Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sebanyak 525 sekolah, dan di Sekolah Menengah Pertama (SMP) sebanyak 241 sekolah.

Sementara di Sekolah Menengah Atas (SMA) ada 170 sekolah, di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) ada 70 sekolah, dan di Sekolah Luar Biasa (SLB) ada sebanyak 13 sekolah. “Pelajar SD menjadi yang paling banyak terkena Covid-19 akibat PTM Terbatas yakni sebanyak 6.908 orang, dan 3.174 guru SD juga positif Covid-19,” katanya.

Di tingkat SMP terdapat 2.220 siswa dan 1.502 guru positif Covid-19, PAUD terdapat 953 siswa dan 2.007 positif Covid-19. Lalu, 1.915 guru dan 794 siswa SMA positif Covid-19, 609 siswa dan 1.594 guru SMK positif Covid-19, dan 131 siswa dan 112 guru SLB positif Covid-19. (nas)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button