Nasional

Mentan SYL Serahkan Bantuan Pisang dan Program Pertanian di Jeneponto

INDOPOSCO.ID – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) menyerahkan bantuan benih pisang sebanyak 20 ribu pohon, bibit ternak, prasarana dan sarana pertanian, alat mesin pengolahan lontar menjadi cuka dan program pertanian lainnya serta bimbingan teknis kepada para petani dan penyuluh.

Bantuan ini bersifat uji coba yang bertujuan untuk menciptakan sumber penghasilan masyarakat khususnya dalam menghadapi kondisi Covid 19 agar perekonomian di pedesaan tetap tangguh.

“Saya inginkan budidaya pisang ini hingga pada industri pengolahanya dan kita bisa lakukan ekspor. Oleh karena itu, jika ini berhasil bantuan ke depannya bisa ditambah menjadi 100 ribu pohon. Saya berharap bantuan pisang 20 ribu ini diklasterkan,” demikian dikatakan SYL pada penyerahan bantuan di Jeneponto, Rabu (7/7/2021).

Mantan Gubernur Sulawesi Selatan dua periode ini menjelaskan pisang bisa ditanam dimana saja, termasuk pematang, pekarangan rumah dan lainnya. Masa tanam selama 7 bulan bisa mendapatkan hasil Rp 700 ribu per pohon.

“Dari 20 ribu pohon ini, jika anaknya 3 pohon maka 7 bulan kedua memanen 60 pohon. Jika 1 pohonnya hasil panennya Rp 700 ribu, maka hasilnya dalam 1 tahun Rp 420 juta. Kalau 7 bulan berikutnya anaknya 3 pohon lagi berarti total 180 pohon. Budidaya pisang ini pun bisa diintegrasikan juga dengan ubi kayu sehingga pendapatan makin bertambah,” jelasnya.

“Pisang ini saya harap diekspor. Sebab kebutuhan pisang dan buah-buahan di seluruh dunia itu sangat besar, termasuk Indonesia sendiri. Oleh karena itu Pak Wakil Bupati saya mau lihat keseriusan kita dan setelah itu kita masuk ke produk olahan. Termasuk bantuan ternak kuda, saya mau lihat dulu hasilnya,” pinta SYL.

Lebih lanjut SYL mendorong petani untuk memanfaatkan bantuan pemerintah berupa dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) dalam meningkatkan skala budidaya pertaniannya. Tahun ini pemerintah mengalokasikan dana KUR sebanyak Rp 70 triliun dan saat ini baru terserap Rp 36 triliun.

“Kalau mau benar-benar bertani, ambil KUR. Usaha pertanian tidak ada yang rugi. PDB dalam 1 tahun ini sektor yang naik hanya pertanian sebesar 16,4 persen. Ekspor kita juga naik 15,79% dengan nilai Rp 451,77 triliun di 2020. Dan tahun ini, baru triwulan I saja kita sudah menyumbang 39,99%, setara dengan Rp 200 triliun. Dan saya akan capai lagi 3 kali lipat dari itu,” terangnya.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button