Olahraga

Menggapai Emas Panjat Tebing di Olimpiade Paris 2024

INDOPOSCO.ID – Segudang prestasi atlet panjat tebing di kejuaraan bertaraf internasional menjadikan Indonesia menjadi sorotan dunia. Maka, tak heran jika pada perhelatan Olimpiade Tokyo 2020 ini, banyak yang menanyakan ketidakikutsertaan Indonesia. Meski demikian, Indonesia kini tengah menyusun langkah untuk menggapai medali emas di Olimpiade Paris 2024.

Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Yenny Wahid mengungkapkan ia memiliki optimisme yang tinggi atlet Indonesia bisa bersinar di Olimpiade 2024.

“Olimpiade 2024 nanti bisa jadi momen bagi insan panjat tebing kita, terutama para atlet kita untuk bisa berjaya, untuk bisa kembali merajai, dan menjadi paling the best,” kata dia dalam keterangannya, Kamis (4/8/2021).

Optimisme itu didukung fakta nomor speed akan dipertandingkan secara terpisah pada Olimpiade 2024 sehingga Indonesia memiliki peluang lebih besar untuk lolos dan meraih medali. International Olympic Committee (IOC) telah menyetujui masuknya panjat tebing dalam Olimpiade Paris 2024.

Persetujuan tersebut diputuskan melalui voting dalam pertemuan sesi ke-134 IOC di Lausanne, Paris, Selasa (25/6/2019). Kemudian, pada 7 Desember 2020, Dewan Eksekutif IOC secara resmi memastikan panjat tebing dimasukkan dalam salah satu cabang olahraga yang digelar di Olimpiade Paris 2024.

Berbeda dengan Olimpiade Tokyo 2020, nomor yang diusulkan untuk cabor panjat tebing adalah speed dan combined lead-boulder. Sehingga nantinya akan ada empat nomor yang dipertandingkan yakni speed putra-putri serta combined lead-boulder putra-putri. Adapun jumlah atlet yang ditargetkan untuk cabor panjat tebing sebanyak 72 orang yang terdiri dari 36 putra dan 36 putri.

Indonesia pun akan memanfaatkan peluang ini untuk mencetak prestasi tertinggi di dunia olahraga. Yenny mengungkapkan untuk nomor speed, atlet Indonesia memang terkenal di mata dunia. Selain berhasil menjadi juara di kompetisi tingkat dunia, atlet Indonesia juga membuktikan kualitasnya dengan beberapa kali mencetak rekor dunia untuk nomor speed world record.

Sebut saja kiprah dua atlet muda Indonesia yakni Veddriq Leonardo dan Kiromal Katibin yang mampu mencetak rekor dunia di ajang IFSC Climbing World Cup, Salt Lake City (USA) 2021.

Dalam ajang itu, Veddriq yang melawan rekan senegara Kiromal mampu mencatatkan waktu 5,208 detik. Catatan waktu ini sekaligus menjadi rekor baru setelah sebelumnya dipecahkan oleh Kiromal Katibin di babak kualifikasi dengan 5,258 detik. Terpaut 0,050 detik.

“Indonesia diakui, dihormati, dan dianggap sebagai lawan yang berat di mata dunia untuk kategori speed,” ungkap Yenny.

Dia tak memungkiri jika peluang Indonesia di Paris akan besar untuk meraih medali. Menurutnya, target yang dipasang harus tinggi dan bisa meraih emas. Oleh karena itu, target tersebut harus didukung dengan persiapan yang matang.

FPTI pun sudah menyusun langkah strategis yakni membina secara intensif dari sekarang. Ia melihat banyak atlet muda yang sudah kelihatan potensinya dan diyakini masih bisa beraksi pada 2024 karena secara usia masih prima.

“Karena apapun namanya, massa otot itu penting. Kalau udah agak senior, pasti massa ototnya akan otomatis menurun sehingga berpengaruh ke performa. Jadi, usia sangat penting. Kita punya stok atlet muda yang bagus. Potensinya luar biasa karena mereka juga menang di kejuaraan dunia,” tutur Yenny.

Atlet potensial itu misalnya Rahmad Adi Mulyono dari Jawa Timur. Adi menorehkan namanya dalam sejarah panjat tebing dengan menjadi pemenang IFSC Connected Speed Knockout yang baru digelar untuk pertama kalinya. Kompetisi ini digelar pada 2 Agustus 2020.

“Adi itu usianya baru 19 tahun dan pada 2024 dia masih bisa jauh itu (dalam berprestasi). Masih bisa ikut,” ujar dia.

Atlet potensial lainnya yakni Veddriq Leonardo dari Kalimantan Barat dan Kiromal Katibin dari Jawa Tengah. Selain itu, ada atlet putri potensial misalnya Desak Made Rita Kusuma Dewi dari Bali.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button